Sabtu, 23 Juni 2018 – 00:16 WIB

Nyamuk Mandul untuk Hentikan Demam Berdarah

Senin, 16 April 2018 – 14:00 WIB
Nyamuk Mandul untuk Hentikan Demam Berdarah - JPNN.COM

Para ilmuwan Australia mengatakan hasil awal dari sebuah proyek untuk mengusir nyamuk yang mematikan cukup menjanjikan.

Para peneliti telah merilis lebih dari 1 juta nyamuk Aedes aegypti mandul beberapa pemukiman dekat Innisfail, selatan Cairns, di utara Queensland.

Nyamuk yang berasal dari Afrika ini menyebabkan penyebaran penyakit seperti demam berdarah dan virus zika.

Pemimpin proyek Nigel Beebe dari CSIRO mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama di dunia untuk sepenuhnya membasmi nyamuk dari lanskap perkotaan.
"Kami sangat, sangat senang dengan teknologi ini, sangat senang dengan produksi massal dan hasilnya terlihat sangat menggembirakan," kata Dr Beebe.

"Tidak diragukan lagi kami melihat penurunan yang signifikan dalam jumlah nyamuk Aedes aegypti di tempat-tempat percobaan dan kontrol itu."

Para ilmuwan telah membiakkan jutaan nyamuk dalam kondisi laboratorium di Universitas James Cook di Cairns melalui proyek Debug, yang didanai oleh perusahaan milik Google, Verily.

Nyamuk terinfeksi bakteri Wolbachia, yang membuat nyamuk jantan steril. Serangga itu kemudian dilepas ke alam bebas di lokasi percobaan.

Dr Beebe mengatakan nyamuk jantan tidak menggigit atau menyebarkan penyakit, tetapi ketika terinfeksi dengan bakteri mereka merusak sistem reproduksi nyamuk betina.

"Ketika jantan yang memiliki bakteri kawin dengan betina yang tidak memiliki bakteri, menjadi tidak sesuai dan embrio mati," kata Dr Beebe.

"Pada dasarnya nyamuk-nyamuk ini menjadi steril dan jika Anda dapat melepaskan banyak anak nyamuk yang membawa bakteri ini, Anda dapat mematikan populasi."

Ini bukan pertama kalinya para peneliti telah menginfeksi nyamuk dengan bakteri Wolbachia untuk menghentikan penyebaran penyakit.

Para ilmuwan telah melepaskan nyamuk yang terinfeksi di wilayah Cairns sejak 2011.

Dr Beebe mengatakan proyek sebelumnya menggantikan populasi nyamuk dengan serangga yang tidak dapat menularkan virus, tetapi penelitiannya menggunakan nyamuk jantan untuk menghapus seluruh populasi.

Bertujuan untuk membantu dunia mengendalikan nyamuk

Dr Beebe mengatakan proyeknya bisa memiliki implikasi yang luas.

"Kami akan melihat ke daerah-daerah yang membutuhkan bantuan dalam mengendalikan nyamuk," kata Dr Beebe.

"Di Kepulauan Torres Strait, kita punya nyamuk harimau Asia yang juga dapat menularkan demam berdarah dan zika.

"Ini adalah nyamuk yang sangat agresif dan contoh menunjukkan ini akan mencari jalan ke Melbourne.

"Jadi kami ingin mencoba memfokuskan teknologi pada nyamuk itu sehingga kami dapat menghapusnya dari Kepulauan Torres Strait."

Lihat beritanya dalam bahasa Inggris di sini

 
SHARES
Komentar