JPNN.com

Pascademo Tolak RUU Ciptaker, Kontrakan Buruh Didatangi Petugas, Ini yang Terjadi

Senin, 12 Oktober 2020 – 00:10 WIB
Pascademo Tolak RUU Ciptaker, Kontrakan Buruh Didatangi Petugas, Ini yang Terjadi - JPNN.com
Satgas Covid-19 Kabupaten Bogor saat mendatangi kontrakan buruh di kawasan Gunungputri, Bogor. Foto: Radar Bogor

jpnn.com, BOGOR - Demo penolakan RUU Omnibus Law Cipta Kerja pada Kamis (8/10) lalu berpotensi memunculkan klaster baru Covid-19.

Guna mengantisipasi hal tersebut, pemerintah desa bersama dengan relawan dan Satgas Covid-19 Desa Gunungputri, Bogor, Jawa Barat, melakukan penyemprotan cairan disinfektan di permukiman warga dekat lokasi aksi unjuk rasa.

Tidak hanya itu, satu per satu penghuni permukiman dekat lokasi aksi demo pun dilakukan pemeriksaan suhu tubuh oleh Satgas Covid-19 Kecamatan Gunungputri.

Kepala Desa Gunungputri Daman Huri menuturkan, penyemprotan dan pengecekan suhu dilakukan di wilayah RT 02 /12 Gang Tempe, Desa Gunungputri.

“Ini rutin secara bergilir yang dilakukan oleh pemdes dikerjakan oleh satuan tugas khusus, Satgassus Covid-19 Desa Gunungputri dan karang taruna desa. Apalagi kemarin sempat ada unjuk rasa, kami antisipasi klaster unjuk rasa ini,” katanya seperti dilansir radarbogor.id.

Sementara itu, Sukarelawan Gemawana Indonesia menuturkan, pengecekan suhu para buruh pabrik serta penyemprotan disinfektan ini untuk mengantisipasi adanya kluster baru.

“Penyemprotan disinfektan dan pengecekan suhu dilakukan di rumah kontrakan sejumlah pekerja pabrik,” tukasnya. (all/radarbogor)

Jangan Sampai Ketinggalan Video Pilihan Redaksi ini:

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
rama