Senin, 18 Desember 2017 – 06:24 WIB

Pebalet Kondang Li Cunxin Tampil di Queensland

Jumat, 08 Desember 2017 – 08:00 WIB
Pebalet Kondang Li Cunxin Tampil di Queensland - JPNN.COM

Setelah absen selama 18 tahun, pria yang dikenal dengan julukan 'Mao's Last Dancer' (penari terakhir Mao) ini kembali ke panggung pertunjukaqn balet.

Li Cunxin akan tampil dalam pertunjukan tunggal dalam lakon Nutcracker bersama perusahaan pertunjukan balet ‘Queensland Ballet’ akhir pekan ini.

"Nutcracker merupakan salah satu lakon tari balet favorit saya. Ini merupakan lakon balet pertama yang saya tonton saat saya pergi ke Barat," katanya.

Kembalinya Li Cunxin telah menjadi kabar menghebohkan bagi seluruh komunitas penari di Queensland Ballet di Brisbane.

"Ketika saya tahu bahwa Li akan kembali tampil, saya sangat bersemangat," kata penari utama, Alex Idaszak.

Sebuah reuni yang sangat spesial

Li Cunxin sedang berlatih
Li Cunxin tidak menyangka cedera lama yang dideritanya akan menyulitkannya melakukan gerakan balet.

Suplied: David Kelly

Tapi untuk membiasakan kembali tubuhnya membawakan tarian balet ternyata cukup berat, bahkan bagi pria berusaia 56 tahun yang sangat fit ini.

"Jujur, perjalanan untuk sampai ke titik ini sangat menantang,” ungkap Li Cunxin.

"Secara mental, saya memiliki pengetahuan [mengenai tari balet] ini, saya memiliki semua kenangan indah tentang apa yang dapat saya lakukan dan apa yang mampu saya lakukan.

"Tapi begitu saya memaksakan tubuh saya [melakukan gerakan balet], yang tidak saya perhitungkan adalah beberapa cedera lama, cedera profesional yang saya alami selama bertahun-tahun, seperti punggung dan jari kaki saya, otot betis.

"Saya pikir setelah 18 tahun beristirahat otot-otot itu akan sembuh sehingga saya bisa kembali dengan tubuh baru yang segar dan tanpa rasa sakit.

"Tapi sayangnya luka-luka itu masih ada dan itulah yang benar-benar menantang, untuk melewati ambang rasa sakit semacam itu lagi."

Ada juga sesuatu yang lebih menginspirasi pribadi Li - ini adalah kesempatan lain untuk berdansa dengan istrinya.

Mary McKendry
Mary McKendry sangat menantikan kesempatan menari berdua dengan suaminya.

ABC News

"Saya pikir ini akan membuatnya sangat istimewa untuk pertunjukan khusus ini, karena pasangan saya sejak lama, pasangan menari favorit saya yang kebetulan adalah istri saya, Mary McKendry," katanya.

"Terakhir kali kami tampil bersama, sebagai peri gula dan pangeran, pertunjukan yang persis sama semacam ini yang tepatnya diproduksi 26 tahun yang lalu. Dia pensiun setelah pertunjukan itu."

Mary McKendry sendiri sejak itu telah ambil bagian menjadi sejumlah karakter dalam berbagai produksi, namun penampilannya yang satu ini akan istimewa.

"Bagi saya, ini kesempatan yang sangat indah, semua orang sangat senang, saya pikir dia sangat inspiratif," katanya.

Ini akan menjadi pertama kalinya anak perempuan mereka melihat penampilan Li.

"Putri bungsu kami mengatakan bahwa dia ingin bertemu dengan ayahnya karena dia tidak pernah melihat ayahnya menari," katanya.

"Kami sudah lupa bahwa dia sudah pensiun saat dia masih kecil, jadi dia tidak pernah benar-benar melihatnya.

"Dua anak perempuan kami akan ada di sana."

'Jika itu mimpi, jangan membangunkan saya'

Li Cunxin
Li Cunxin mengatakan kehidupannya tak ubahnya seperti mimpi yang indah.

ABC News

Kisah Li mulai dikenal di seluruh dunia setelah buku dan film, ‘Mao's Last Dancer’, yang menceritakan bagaimana dia menari keluar dari kemiskinan di China, dimulai dengan Akademi Tari Beijing, dan kemudian dalam karir internasional yang sangat sukses.

Latar belakang itulah yang menanamkan disiplin yang telah membawa Li melalui karirnya dan, sekarang, kembalinya ke panggung.

"Melihat ibu saya, ayah saya, bekerja sangat keras hanya untuk memastikan tidak satupun dari tujuh anak mereka meninggal karena kelaparan, atau meninggal karena cuaca yang membekukan," katanya.

"Mereka benar-benar orang yang paling bekerja keras dalam hidup saya."

Delapan belas tahun yang lalu, Li berhenti dari balet untuk menjadi pialang saham.

"Ini benar-benar transisi karir untuk memastikan keamanan keluarga saya," kata Li

Tapi dia tidak pernah kehilangan semangatnya pada tarian balet, dan lima tahun lalu dia menjadi direktur artistik di Queensland Ballet.

"Saya menghayatinya, saya menghirupnya, dan saya sangat bersemangat dengan peran itu," katanya.

"Saya pikir ini adalah kesempatan besar lainnya dalam hidup saya, untuk kembali ke dunia tarian untuk kesempatan kedua kalinya.

"Saya pikir kali ini saya lebih menyukainya."

Ini adalah perjalanan yang panjang Li Cunxin yang harus berjuang keras untuk bertahan hidup setiap harinya sebagai anak kecil di China.

"Ini adalah mimpi yang benar-benar indah dan jika itu benar-benar mimpi, jangan membangunkan saya."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.

 
SHARES
Komentar