JPNN.com

Pemerintah Disarankan Lakukan Efisiensi Subsidi Energi Memakai Big Data

Senin, 20 April 2020 – 16:19 WIB
Pemerintah Disarankan Lakukan Efisiensi Subsidi Energi Memakai Big Data - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Dewan Penasihat DPP Partai Hanura Inas Nasrullah Zubir berharap pemerintah tidak lengah terhadap kondisi pereekonomian pascawabah virus corona berakhir nanti.

Sebab menurutnya, akan ada tantangan yang sangat berat menunggu mulai 2021 mendatang. Salah satunya adalah persoalan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) yang perlu dibenahi.

Selain itu, kata Inas, pemerintah juga diminta tegas terkait masalah subsisi yang tidak pernah jelas konsepnya dari tahun ke tahun.

“Pemerintah berkali-kali gagap dan gagal dalam menerapkan subsudi tertutup atau subsidi orang/rumah tangga untuk LPG bahkan opsi menerbitkan kartu Combo pun akhirnya tidak jelas juntrungannya,” kata Inas, dalam keterangan tertulisnya, Senin (20/4).

Padahal lanjut Inas, Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K) menggunakan skema distribusi subsidi tertutup LPG 3 kilogram. Seharusnya akan ada penghematan keuangan negara karena subsidi LPG yang tepat sasaran.

“Jika kita bicara basis data kemiskinan, maka sumbernya adalah TNP2K, di mana menurut TNP2K populasi yang rentan miskin ada 25,7 juta rumah tangga. Apabila angka tersebut diasumsikan sebagai rumah tangga yang mendapat subsidi dari APBN misalnya senilai Rp 50 ribu per bulan per rumah tangga, maka diperkirakan subsidi LPG 3 kilogram yang perlu dianggarkan di APBN senilai Rp 15.42 triliun,” jelas Inas.

“Seandainya pemerintah menggunakan data APBN pada tahun 2019, di mana subsidi terhadap barang yakni LPG 3 kg, maka angka subsidi sebesar 6,97 juta metrik ton LPG atau senilai Rp. 75.22 triliun. Angka tersebut terpaut jauh dengan subsidi kepada orang/rumah tangga dari perhitungan diatas, artinya akan diperoleh efisiensi sebesar Rp 58, 8 triliun dari subsidi LPG,” sambung Inas.

Mantan Wakil Komisi VI DPR ini juga memaparkan subsidi listrik dari pemerintah. Menurutnya, dengan basis data yang dimiliki oleh PLN  terdapat 24 juta pelanggan 450 VA yang disubsidi dan 7 juta pelanggan 900 VA yang disubsidi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
jlo