Pengusaha dan Buruh Sepakat UU Cipta Kerja Tingkatkan Daya Saing Sawit

Jumat, 07 Mei 2021 – 11:43 WIB
Pengusaha dan Buruh Sepakat UU Cipta Kerja Tingkatkan Daya Saing Sawit - JPNN.com
Buah kelapa sawit. Foto: Humas Kementan

jpnn.com, JAKARTA - Pengusaha dan buruh sawit sepakat menjalankan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja dan peraturan pelaksananya.

Regulasi ini diperlukan agar daya saing sawit makin sehat untuk pertumbuhan ekonomi nasional dan perlindungan hak pekerja.

"Dalam kondisi normal tanpa pandemi, harapannya regulasi ini mendorong pertumbuhan ekonomi 5,7 persen sampai 6 persen melalui penciptaan lapangan kerja, dan peningkatan volume ekspor," kata Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kemenko Perekonomian Musdhalifah Machmud.

Hal ini dia sampaikan dalam dialog webinar bertemakan "Bedah UU Cipta Kerja Bagi Sawit Borneo Berkelanjutan", Kamis (6/5) yang diselenggarakan oleh Majalah Sawit Indonesia dan Borneo Forum.

Musdhalifah menjelaskan bahwa UU Cipta Kerja idealnya disikapi positif oleh pelaku usaha dan pekerja di Indonesia dan khususnya di sektor kelapa sawit karena meningkatkan daya saing Indonesia dengan negara lain.

"Selain itu, UU Cipta Kerja akan meningkatkan keberterimaan produk sawit Indonesia di pasar global dan memperkuat citra positif kelapa sawit berkelanjutan," kata dia.

Menurutnya, Ini dapat berdampak naiknya penerimaan negara dan memperbaiki tingkat kesejahteraan rakyat khususnya perusahaan dan pekerja di sektor kelapa sawit Indonesia.

Ketua Umum GAPKI Joko Supriyono mengatakan industri sawit selama tiga tahun terakhir menghadapi gempuran kampanye negatif yang berkaitan ketenagakerjaan.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...