Minggu, 26 Mei 2019 – 01:05 WIB

Perang Diksi dan Kebisingan Tak Substantif

Kamis, 15 November 2018 – 08:20 WIB
Perang Diksi dan Kebisingan Tak Substantif - JPNN.COM

Mengapa Jokowi dan Prabowo memainkan gimik politik saling sindir? Apakah karena waktu kampanye pilpres cukup lama, atau memang capres dan cawapres yang berkontestasi kehilangan trayek imajinasi/narasi menjadi bangsa yang besar.

Mestinya perilaku politik Jokowi dan Prabowo sebagai capres berpanduan pada moral dan habitus politik yang baik. Bukan politik saling sindir, menyudutkan dan membuat polemik setiap pernyataan (statement) politiknya.

Oleh karena itu, keluarkan dan susunlah kata-kata (diksi) yang meneduhkan, menyematkan persatuan dan kesatuan bangsa dalam bertarung, jangan justru sebaliknya membuat gesekan, memantik polemik, blunder politik sehingga ujung-nya bunuh diri politik.

Dan perlu diingat oleh pasangan capres-cawapres dan timnya bahwa mereka sebetulnya punya beban moral untuk menjaga keutuhan bangsa dengan tidak mempertajam pembelahan dan konflik sosial sehingga sikap politik dari masing-masing kandidat dan timnya harus lebih arif dan bijak dalam membuat pernyataan politik. Semoga!

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar