JPNN.com

Perempuan Harus Bisa Jadi Penggerak Pembangunan

Jumat, 27 April 2018 – 02:20 WIB Perempuan Harus Bisa Jadi Penggerak Pembangunan - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Peneliti senior dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Siti Zuhro mengatakan, perempuan harus bisa menjadi pelopor atau motor penggerak pembangunan di lingkungan keluarga dan masyarakat luas.

“Karena keluarga nomor satu fungsinya, peran pentingnya adalah bagaimana memberikan pendidikan, khususnya pada anak-anaknya, untuk membentengi keluarganya, ” ujar Siti, Kamis (26/4).

Dia menambahkan, perempuan juga harus mentransfer pengetahuan, budaya, dan pengetahuan agama.

“Orang tua harus memberikan tidak hanya saran, pembelajaran dan sebagainya, tapi adalah pembelajaran yang konkret. Itu harus ditunjukkan dari tutur kata dan perilaku kedua orang tua,” ujar wanita kelahiran Blitar, 7 November 1958 ini. .

Dia menjelaskan, orang tua juga harus mengajarkan sopan santun dan etika kepada anak sejak dini.

“Terutama pelajaran tentang kejujuran, pentingnya bagaimana mengelola integritas,” ujar Siti.

Siti juga meminta wanita yang bekerja di luar rumah untuk ikut mengedukasi dan menyebarluaskan hal positif kepada masyarakat.

Hal itu juga berguna agar kaum hawa tidak terpengaruh paham-paham radikal terorisme, termasuk juga masalah intoleransi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...