JPNN.com

Pernah Dipenjara Tak Buat Dirut PT GAM Jera Menipu Jemaah

Senin, 05 Februari 2018 – 23:55 WIB Pernah Dipenjara Tak Buat Dirut PT GAM Jera Menipu Jemaah - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Sejumlah calon jemaah umrah yang merasa ditipu Dirut PT Garuda Angkasa Mandiri (GAM) Mahfud Abdullah datang ke Bareskrim Polri, Gambir, Jakarta Pusat, Senin (5/2).

Tujuan kedatangan mereka karena ingin melaporkan Mahfud yang dianggap telah menipu ribuan calon jemaah umrah.

Kuasa hukum para korban M Zakir Rasyidin mengatakan, Mahfud pernah ditangkap terkait kasus dugaan penipuan dan penggelapan terhadap calon jemaah umrah pada akhir Mei 2016 lalu.

Saat itu, dia divonis delapan bulan kurungan penjara. Setelah bebas, Mahfud kembali mengoperasikan biro travel dan umrahnya yakni PT GAM.

Menurut Zakir, kerasnya kehidupan di balik penjara tak membuah Mahfud jera. Sehingga dia mendesak polisi segera menangkapnya.

“Sebagai residivis, harusnya polisi langsung menangkap. Supaya tidak meresahkan," kata dia di Bareskrim Polri, Gambir, Jakarta Pusat.

Dengan jumlah korban yang mencapai ribuan, Zakir memperkirakan total kerugian ribuan jemaah mencapai Rp 30 miliar.

Dia menambahkan, laporan kali ini ditunda. Pihaknya berkonsultasi dulu dengan penyidik Bareskrim Polri ditunda, pasalnya ada sejumlah laporan yang masuk ke polisi, salah satunya di Polda Metro Jaya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...