Jumat, 19 Juli 2019 – 22:04 WIB

Please, Jangan Pisahkan Kiai Ma'ruf dari Warga Madura

Selasa, 02 April 2019 – 23:58 WIB
Please, Jangan Pisahkan Kiai Ma'ruf dari Warga Madura - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Wakil Direktur Penggalangan dan Jaringan Tim Kampanye Nasional Joko Widodo - KH Ma’ruf Amin (TKN Jokowi - Ma’ruf) Misbahul Ulum menyayangkan aksi pengadangan terhadap calon wakil presiden (cawapres) dukungannya di Pamekasan, Jawa Timur, Senin (1/4). Misbahul menyebut pengadangan yang mengakibatkan Kiai Ma’ruf batal menziarahi makam leluhurnya di Pamekasan memperlihatkan ketidaktahuan para pelaku akan dampak perbuatan yang mereka lakukan.

“Sejujurnya saya kasihan, jangan-jangan mereka tidak paham apa dampak aksi yang mereka lakukan. Saya tidak habis pikir, kira-kira apa manfaat aksi semacam itu selain merusak citra mereka sendiri,” ujar Misbahul melalui pesan singkat, Selasa (2/4).

Baca juga: Kiai Ma'ruf Diadang di Pamekasan saat Ziarah ke Makam Mbah Buyutnya

Ketua umum Relawan Milenial Jokowi-Ma’ruf (REMAJA) itu mengaku sangat kaget ketika mendengar kabar tentang mantan rais am Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) tersebut diadang di Pamekasan. Sebab, masyarakat Madura yang religius dikenal sangat menghormati ulama.


Ketua Umum Relawan Milenial Jokowi-Ma’ruf (REMAJA) Misbahul Ulum. Foto: TKN Jokowi - Ma'ruf

“Terlepas dari perbedaan pilihan, orang Madura terkenal sangat menghargai ulama. Jangan pisahkan Madura dari ulama,” tegasnya.

Ulum pun mengharapkan semua pihak termasuk Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto - Sandiaga S Uno mengedukasi masyarakat dan pendukung pasangan calon presiden-calon wakil presiden. Wakil sekjen Majelis Ulama Indonesia (MUI) itu menegaskan, aksi pengadanagn terhadap Kiai Ma’ruf bukanlah pendidikan politik yang baik.

Berita terkait: Gus Ipul Anggap Aneh Pengadangan terhadap Kiai Ma'ruf di Madura

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar