JPNN.com

Politikus PKS: Usulan Mendagri Tito Karnavian Bikin Gaduh

Sabtu, 16 November 2019 – 05:40 WIB Politikus PKS: Usulan Mendagri Tito Karnavian Bikin Gaduh - JPNN.com
Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mardani Ali Sera menanggapi usulan Mendagri Tito Karnavian agar Pilkada melalui DPRD. Foto: FPKS DPR RI

jpnn.com, JAKARTA - Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mardani Ali Sera menilai usulan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian agar Pilkada melalui DPRD dapat menimbulkan kegaduhan.

“Ini agak aneh menurut saya. Seharusnya para menteri yang baru sebulan menjabat di periode Kedua kepemimpinan Presiden Jokowi menyampaikan informasi yang sesuai dengan keinginan Presiden, bukan malah membuat kegaduhan seperti ini, mengembalikan Pilkada melalui DPRD seperti di era Orde Baru lalu,” kata Mardani, belum lama ini.

Menurut Mardani, Pilkada langsung merupakan wujud dari kedaulatan rakyat. Justru akan makin banyak mudaratnya bila mengembalikan Pilkada melalui DPRD. Sebab kepala daerah terpilih akan rentan dan mudah diturunkan DPRD.

“Apakah indeks korupsi akan lebih baik? Belum tentu juga. Oleh karena itu, evaluasi Pilkada langsung seharusnya konsen pada teknis penyelenggaraannya,” kata anggota DPR RI Dapil Jakarta Timur ini.

Lebih lanjut, Wakil Ketua BKSAP DPR ini juga mengatakan bahwa terpilihnya kepala daerah sejak era Pilkada langsung menjadi lebih baik karena bertanggung jawab kepada rakyat secara langsung.

“Saya juga mengimbau kepada Pak Tito, masih banyak Kepala Daerah yang berprestasi yang lahir dari rahim Pilkada langsung, Bupati Bayuwangi Abdullah Azwar Anas, Wali Kota Padang Mahyeldi Ansharullah, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, dan lain sebagainya,” kata Mardani.

Menurut Mardani, kita harus segera melakukan evaluasi terhadap Pilkada langsung agar sistem menjadi lebih baik.

Pada kesempatan itu, Mardani mengusulkan untuk menurunkan Presidential Threshold dari 20 persen mejadi 7-10 persen. Hal ini bertujuan agar terjadi kompetisi yang ketat dan makin banyaknya calon kepala daerah yang dipilih oleh masyarakat.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...