Minggu, 19 Agustus 2018 – 05:28 WIB

Pria Australia Ini Pilih Pensiun Di Usia 35 Tahun

Kamis, 15 Februari 2018 – 08:00 WIB
Pria Australia Ini Pilih Pensiun Di Usia 35 Tahun - JPNN.COM

Sebagai generasi millennial yang tinggal di Kota Sydney, New South Wales (NSW), saya dihadapkan pada pilihan penting: rumah atau kehidupan saya. Saya telah memutuskan untuk memilih opsi yang terakhir.

Saya sudah membuat keputusan untuk pensiun dini. Pensiun dini yang saya maksudkan bukan pada usia 55 atau bahkan 50 tahun. Tapi saya berbicara tentang berhenti dari pekerjaan saya pada usia matang 35 tahun setelah berkarir penuh selama satu dekade.

Sementara pensiun dini bukan pilihan untuk semua orang, saya benar-benar percaya bahwa menjadi mandiri secara finansial - yaitu memiliki sumber daya finansial untuk berhenti bekerja jika Anda menginginkannya seperti itu - adalah tujuan yang dapat dicapai dan sebuah tujuan yang layak bagi kebanyakan orang Australia yang memiliki pekerjaan dengan penghasilan yang layak.

Kerinduan saya sendiri akan kemandirian finansial telah berkembang seiring berjalannya waktu.

Jam kerja yang tidak manusiawi dan hari-hari panjang yang penuh dengan jam lembur telah perlahan-lahan mengikis perasaan puas dan prestasi yang saya dapatkan dari pekerjaan saya sebagai seorang insinyur.

Lebih penting lagi, saya merasa bahwa dengan bekerja begitu banyak, saya kehilangan sisa hidup saya.

Pria berdiri di depan rumah di Sydney
Pat Seyrak mengalihkan targetnya dari memiliki rumah menjadi bekerja menuju tujuan lain: pensiun pada usia 35 tahun.

Supplied

Menantang status quo

Tidak seperti rekan-rekan saya, membeli rumah bukanlah prioritas bagi saya.

Berlawanan dengan banyak orang seusia yang didorong oleh harga properti yang terus meningkat dan ketakutan untuk kehilangan, saya tidak mau mengorbankan diri dengan menjadi terikat.

Saya menyewa dengan pasangan saya dan seorang teman.

Sebagai gantinya, saya memutuskan untuk berinvestasi di pasar saham untuk bekerja menuju tujuan saya pensiun dini.

Keputusan saya ini menyebabkan keheranan di kalangan teman dan keluarga.

Rekan saya Matt hampir tercekat ketika menghirup kopinya saat saya mengatakan kepadanya bahwa saya memiliki $AUS 250.000 di pasar saham.

"Itu gila," katanya.

Tapi saya akan memberi tahu Anda apa yang saya anggap gila: menghabiskan waktu selama 30 tahun penghambaan untuk melunasi hipotek, hanya untuk memiliki kepemilikan material yang sangat mahal, pada saat saya bisa melakukan hal lain seperti menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga saya.

Dengan membeli aset yang menghasilkan pendapatan seperti saham, saya akan segera memiliki penghasilan yang cukup untuk membuat pekerjaan menjadi pilihan.

Manusia mencuci mobil
Pat Seyrak menyimpan uang dimanapun dan kapanpun dia bisa.

Supplied

Sekarang, jumlah uang itu tidak akan seberapa jumlahnya jika saya harus terus tinggal di Sydney, salah satu pasar real estat termahal di dunia.

Itulah sebabnya saya memiliki aspirasi untuk tinggal di bagian lain Australia dan dunia.

Kota-kota seperti Cairns, Adelaide, Ballarat atau Hobart (hanya untuk beberapa nama) menawarkan properti yang sangat terjangkau dan gaya hidup yang kurang hiruk pikuk.

Perlahan-lahan bepergian melalui Asia Tenggara atau Amerika Selatan juga bisa dilakukan dengan harga yang jauh lebih murah daripada biaya untuk tinggal di beberapa kota besar di Australia.

Biaya kebebasan

Sementara banyak orang membayangkan kehidupan kemiskinan sekitar $ 40.000 setahun atau kurang, saya telah menemukan bahwa Anda dapat memiliki kehidupan yang benar-benar kaya dan memuaskan bila kita membelanjakan uang dengan benar.

Setiap tahun memperbaharui iPhone dan menikmati minuman di kafe lokal beberapa kali dalam seminggu tidak lagi perlu dilakukan sementara banyak waktu di luar ruangan bersama teman dan makanan rumahan yang indah lebih jadi pilihan.

Saya masih tetap menjaga kehidupan sosial dan mengunjungi mereka secara teratur, mengalokasikan sedikit anggaran sosial untuk saya sendiri untuk membeli  makanan dan biaya kecil lainnya.

Kuncinya adalah pengeluaran yang pintar.

Saya tidak akan lagi menghabiskan dana yang bisa digunakan sebulan untuk makan di restoran mahal. Saya bisa menghabiskan akhir pekan dengan mengunjungi tempat-tempat lebih sehat seperti kolam renang umum, pantai, tempat-tempat hiking atau bioskop luar ruang gratis.

Semua ini tidak jauh berbeda dengan apa yang dilakukan pasangan muda yang harus berhemat untuk membayar cicilan kredit rumah.

Pria memotong rambutnya dengan gunting
Untuk menghemat uang, Pat Seyrak membeli gunting untuk memotong rambutnya sendiri.

Dipasok

Ada risiko dibalik setiap rencana

Bahkan dengan strategi penarikan yang sangat konservatif dari portofolio saham saya untuk menutupi biaya hidup selama masa pensiun, saya harus mengakui bahwa masih ada risiko.

Risiko lainnya adalah kemungkinan saya perlu atau ingin menghabiskan lebih banyak biaya hidup daripada yang saya rencanakan.

Jika hasil pendapatan dari saham saya tidak seperti yang saya harapkan atau jika saya menjadi korban inflasi, maka saya perlu menyesuaikan rencana saya untuk memasukkan lebih banyak pekerjaan berbayar dan atau lebih fleksibel dengan pengeluaran saya.

Saya juga sudah bersiap-siap mengenai kemungkinan saya harus bekerja paruh waktu selama beberapa hari bila kondisi keuangan saya memburuk.

Ini bukan harga mati, dan menurut saya malah menjadi tantangan karena saya bisa fleksibel dengan gaya hidup sesuai dengan keadaan.

Pat Seyrak sedang libur
Saat pensiun, Pat bermaksud meluangkan lebih banyak waktu untuk melakukan hal-hal yang dia cintai.

Dipasok

Tapi apa yang akan Anda lakukan dengan diri Anda?

Kegiatan seperti berkebun di pagi hari di rumah sementara orang lain harus bergegas ke kantor menjadi pilihan menarik, namun saya tidaklah akan meninggalkan semua yang lain begitu saja.

Menjaga keseimbangan antara pekerjaan penuh waktu dengan membesarkan anak di rumah adalah hal yang tidak mudah dilakukan.

Selain menghabiskan waktu bersama keluarga, saya ingin bepergian, belajar bahasa dan bermain musik.

Kerja keras, prestasi, produktivitas dan kontribusi akan selalu memiliki tempat penting dalam hidup saya. Tapi itu tidak harus selalu untuk uang.

Saya berharap bisa melakukan pekerjaan yang berarti pada masa pensiun nanti yang tidak termotivasi oleh uang.

Saya ingin menjadi sukarelawan dan mengerjakan proyek pribadi - tapi berdasarkan pendapat saya sendiri, bukan pendapat dari atasan saya.

Seperti Peter Adeney, yang mengelola blog tentang kemandirian finansial dengan nama samaran Mr Money Moustache, menunjukkan:

"Jika Anda bisa membebaskan diri dari kebutuhan akan uang, Anda tidak punya pilihan selain melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk Anda, dan lebih baik bagi dunia ... Jika Anda melakukannya untuk cinta dan bukan uang, Anda tidak punya pilihan lain. kecuali melakukan pekerjaan yang lebih baik. "

Sudah umum kita mendengar kisah orang yang pada akhir hidupnya,  mereka menyesal telah  bekerja terlalu banyak.

Seperti kebanyakan, saya tidak ingin menjadi salah satu dari orang-orang seperti itu. Tidak seperti kebanyakan, saya bersedia melakukan sesuatu untuk mencegah hal seperti itu terjadi pada diri saya.

Pat Seyrak adalah seorang insinyur berusia 30 tahun yang bekerja di Sydney. Dia menulis tentang kebebasan finansial di blognya, Life Long Shuffle.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.

 
SHARES
Komentar