Selasa, 25 Juni 2019 – 10:32 WIB

Puan Maharani Dijagokan jadi Ketua DPR, PDIP Tunggu Keputusan Bu Mega

Senin, 20 Mei 2019 – 19:16 WIB
Puan Maharani Dijagokan jadi Ketua DPR, PDIP Tunggu Keputusan Bu Mega - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Nama Puan Maharani digadang-gadang menjadi ketua DPR jika PDI Perjuangan memenangi Pemilu 2019. Dorongan itu semakin santer belakangan, bahkan oleh kader-kader partai lain. 

Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan pihaknya sangat bersyukur menjadi pemenang Pemilu 2019. Dia menegaskan, mandat yang telah diberikan kepada rakyat itu akan digunakan sebaik-baiknya.

Hasto menegaskan untuk posisi ketua DPR, mereka menunggu keputusan dari Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri. "Untuk posisi ketua DPR kami serahkan kepada ibu ketua umum, karena itu aturan kami," kata Hasto di kantor PDI Perjuangan, Jakarta, Senin (20/5).

Kendati demikian, partai berlambang banteng moncong putih itu menyadari bahwa ketua DPR merupakan jabatan strategis. Puan pun termasuk salah satu sosok yang sudah berpengalaman baik itu di partai, eksekutif maupun legislatif.

Hasto menegaskan sejauh ini internal partainya belum memutuskan siapa yang akan diusung sebagai ketua DPR. "Mbak Puan punya pengalaman legislatif, di struktural partai, di eksekutif. Tentu hal yang positif kalau diisi kader PDIP termasuk Mbak Puan," ungkapnya. 

(Baca Juga: Muhaimin Ikhlas Puan Maharani jadi Ketua DPR, Asalkan...)

Seperti diketahui, dalam Pasal 427D Ayat 1 huruf b Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2018 tentang Perubahan Kedua Atas UU Nomor 17 Tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPD, dan DPRD atau UU MD3,  disebutkan 'ketua DPR ialah anggota DPR yang berasal dari partai politik yang memperoleh kursi terbanyak pertama di DPR'. Selanjutnya, huruf c menyatakan bahwa 'wakil Ketua DPR ialah anggota DPR yang berasal dari partai politik yang memperoleh kursi terbanyak kedua, ketiga, keempat, dan kelima'.

Hasto juga merespons pernyataan Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto yang menyebut partainya yang meraih posisi kedua di bawah PDI Perjuangan layak mendapatkan jabatan ketua MPR.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar