JPNN.com

Rakyat Thailand Sudah Muak dengan Perdana Menteri, Raja Juga Kena Semprot

Sabtu, 19 September 2020 – 20:44 WIB
Rakyat Thailand Sudah Muak dengan Perdana Menteri, Raja Juga Kena Semprot - JPNN.com
Pengunjuk rasa di Universitas Thammasat kampus Rangsit, luar Bangkok, Thailand, Senin (10/8/2020). REUTERS/Jorge Silva/PRAS/djo

jpnn.com, BANGKOK - Ratusan warga kembali memenuhi jalanan di Kota Bangkok, Thailand, Sabtu (19/9). Para demonstran mendesak pengunduran diri Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha, perubahan konstitusi, dan pemilihan umum yang baru.

Pengunjuk rasa berharap aksi hari ini jadi demonstrasi terbesar setelah selama bertahun-tahun warga rutin turun ke jalan menyuarakan tuntutan tersebut.

Sejumlah demonstran juga meminta kekuasaan kerajaan dan kewenangan Maharaja Vajiralongkorn dikurangi. Meskipun ada tekanan dari pemerintah, tuntutan terhadap kerajaan tetap diserukan oleh sejumlah demonstran.

Ratusan orang pada Sabtu berkumpul di sekitar Thammasat University, kampus yang dianggap banyak pihak sebagai markas oposisi pemerintah dan kerajaan.

Para pemrotes diperbolehkan masuk, meskipun pihak kampus sempat mengatakan mereka akan dilarang memasuki kawasan itu.

Massa kembali rutin menggelar aksi sejak pertengahan Juli 2020. Sejauh ini, aksi massa terbesar di Bangkok berlangsung pada Agustus dan diikuti sekitar 10.000 orang.

Pengunjuk rasa berharap aksi hari ini dapat diikuti oleh lebih banyak peserta.

Seorang pengacara hak asasi manusia, yang menjadi salah satu pemimpin massa aksi, Arnon Nampa, lewat unggahannya di Twitter mengatakan massa menuntut pemerintah mengembalikan kekuasaan ke tangan rakyat.

Sumber Antara

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adil