JPNN.com

Ratusan Pekerja Bangunan China Mogok di Tasmania Karena Gaji Belum Dibayar

Kamis, 06 September 2018 – 10:00 WIB Ratusan Pekerja Bangunan China Mogok di Tasmania Karena Gaji Belum Dibayar - JPNN.com

Lebih dari 100 pekerja bangunan asal China yang bekerja di Rumah Sakit Royal Hobart di Tasmania mogok kerja setelah muncul pertanyaan mengenai visa, gaji dan juga kualifikasi mereka.

Kevin Harkins dari serikat pekerja CFMEU mengatakan bahwa 120 pekerja itu merupakan pemegang visa asal China yang dipekerjakan oleh perusahaan asal Melbourne Accuracy Interiors.

Harkins mengatakan para pekerja tersebut belum mendapat bayaran selama enam sampai delapan minggu terakhir.

"Kami menemukan bahwa mereka belum dibayar selama beberapa minggu, sehingga kemarin kami campur tangan guna memastikan mereka dibayar." katanya.

"Kami juga mempertanyakan apakah mereka memegang visa yang benar, kami juga betanya apakah upah mereka benar, dan seluruh masalah yang berkenaan dengan pekerjaan mereka."

Harkins mengatakan mandor yang mengawasi para pekerja tersebut diperintahkan tidak bekerja hari ini dan para pekerja asal China itu mungkin mendapat kekurangan pembayaran sebesar $ 12 ribu (sekitar Rp 120 juta). Ratusan Pekerja Bangunan China Mogok di Tasmania Karena Gaji Belum Dibayar Photo: Bagian dari Rumah Sakit Royal Hobart yang dibangun kembali. (ABC News)

Harkins mengatakan 40 pekerja bangunan asal Tasmania yang dipekerjakan oleh perusahaan yang sama, tetap melanjutkan pekerjaan mereka.

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...