JPNN.com

Rezim Militer Gagal Total, Warga Myanmar Berhasil Mengakses Media Sosial

Sabtu, 06 Februari 2021 – 05:33 WIB
Rezim Militer Gagal Total, Warga Myanmar Berhasil Mengakses Media Sosial - JPNN.com
Panglima Militer Myanmar, yang kini jadi penguasa tertinggi negara tersebut, Min Aung Hlaing, memberi hormat saat upacara Martyrs' Day di Yangon (19/7/2020). Foto: ANTARA FOTO/Ye Aung Thu/ Pool via REUTERS/File Photo/aww

jpnn.com, YANGON - Sejak militer Myanmar memblokir sementara media sosial Facebook pada Kamis (4/2), ribuan warga di negara Asia Tenggara itu beralih ke Twitter, berdasarkan jumlah unduhan aplikasi tersebut dan perkiraan Reuters.

Banyak orang di Twitter kemudian menggunakan tagar pro demokrasi untuk mengkritik pengambilalihan tentara dan menyerukan protes damai sampai hasil pemilu November, yang dimenangi secara telak oleh partai Aung San Suu Kyi, agar dihormati.

Hashtag #RespectOurVotes (Hormati Suara Kami), #HearTheVoiceofMyanmar (Dengarkan Suara Myanmar), dan #SaveMyanmar (Selamatkan Myanmar) semuanya memiliki ratusan ribu interaksi pada Jumat, menurut pelacak tagar BrandMentions.

Junta merebut kekuasaan pada Senin (1/2) dalam kudeta terhadap pemerintah Suu Kyi yang terpilih secara demokratis sebagai tanggapan atas apa yang dikatakan tentara sebagai "kecurangan pemilu."

Otoritas militer melarang Facebook Inc---yang menghitung setengah dari populasi Myanmar sebagai pengguna---hingga 7 Februari demi "stabilitas", setelah lawan junta mulai menggunakan wahana tersebut untuk berorganisasi.

Namun, butuh beberapa jam bagi penyedia internet untuk memberlakukan larangan tersebut, di mana para aktivis mulai membuat akun Twitter dan membagikannya di profil Facebook mereka, menurut ulasan pesan media sosial.

Twitter pada Jumat berada di antara lima aplikasi yang paling banyak diunduh di Google, menurut data dari perusahaan riset SensorTower.

Dari sekitar 1.500 akun Twitter baru yang ditinjau oleh Reuters dan diaktifkan dalam dua hari terakhir menggunakan tagar terkait Myanmar, sebagian besar mengidentifikasi diri mereka sebagai penentang pemerintah militer, sementara beberapa lainnya adalah akun pro militer dan mengunggah tautan ke siaran pers junta .

Sumber Antara

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...