Selasa, 24 Oktober 2017 – 03:49 WIB

Saat Markas Polres jadi Taman Bermain Anak-Anak Pessel

Selasa, 10 Oktober 2017 – 19:48 WIB
Saat Markas Polres jadi Taman Bermain Anak-Anak Pessel - JPNN.COM

jpnn.com, PESISIR SELATAN - Hampir delapan tahun lamanya anak-anak di sekitar Kabupaten Pesisir Selatan (Pessel), Sumatera Barat mendapatkan pembinaan di Mapolres Pesisir Selatan. Mereka bermain, mengembangkan bakat, dan bersosialisasi satu sama lain. Tidak ada kesan menyeramkan di kantor tersebut.

Fathan Sinaga, Jawa Pos National Network

Anak-anak terlihat bahagia seperti berada di rumah. Gambar kantor polisi yang melekat seperti tempat pelaku kriminal dan 'polisi jahat' itu berubah menjadi taman bermain.

Penampakan taman bermain di Mapolres Passel biasanya muncul pada pukul 18.00 ke atas. Setiap hari. Bahkan bersama dengan orang tua anak.

Wakapolres Pessel Kompol I Made Reje mengatakan, pihaknya sengaja membiarkan kantornya sebagai taman bermain untuk anak-anak. Ini merupakan upaya untuk menghilangkan image 'polisi jahat' yang selalu membayangi mereka.

"Dahulu orang tua kami selalu menakuti anak-anak dengan membuat image polisi jahat. Seperti menakuti anak-anak untuk makan kalau enggak ditangkap sama polisi. Itu kan terbawa sampai besar," kata I Made di kantornya, Selasa (10/10).

Saat dilihat, anak-anak tampak terbagi atas beberapa kelompok. Di bagian depan mapolres, anak-anak tampak berlatih baris berbaris, bernyanyi, dan bertari. Di bagian belakang mereka ada yang berlatih nasyid, les bahasa Inggris, dan bela diri.

Di bagian belakang mapolres, meski terdapat ruang tahanan, tapi anak-anak terlihat tidak canggung. Mereka tetap berlatih seakan berada di taman bermain. Canda dan tawa tetap menyelimuti wajah mereka.

SHARES
loading...
loading...
Komentar