JPNN.com

Saat Sakit, Ketua DPRD Malut: Tak Ada yang Kasih Obat, Pimpinan Kok Dibiarkan

Minggu, 12 Juli 2020 – 18:44 WIB
Saat Sakit, Ketua DPRD Malut: Tak Ada yang Kasih Obat, Pimpinan Kok Dibiarkan - JPNN.com
Ilustrasi sampel darah yang terindikasi positif virus Corona. Foto: ANTARA/Shutterstock

jpnn.com, TERNATE - Ketua DPRD Maluku Utara, Kuntu Hi Daud mengaku merasa kecewa atas pelayanan Gugus Tugas Percepatan dan Penanganan COVID-19 Malut.

Menurut Kuntu Hi Daud, sejak dirinya dinyatakan positif terinfeksi corona baru sampai dinyatakan sembuh, Gustu Covid-19 Malut tidak memberikan obat.

Dia mengaku, sebelum dirinya melakukan tes cepat (rapid test), tidak ada bantuan dari gugus tugas provinsi, meskipun begitu dia tetap melaksanakan tes usap (swab test) sendiri ke Rumah Sakit Chasan Boesoerie Ternate, dan hasilnya positif.

Menurut dia, sejak karantina mandiri di rumah, ia pernah berkomunikasi dengan Karo Humas Provinsi Malut Muliadi Tutupoho bahwa akan mengantarkan obat ke rumah agar menambahkan imun, tetapi tidak ada yang mengantarkan, sampai dirinya dinyatakan sembuh dari COVID-19.

"Karo Humas telpon sejak saya terpapar COVID-19, dia akan menyuruh petugas kesehatan mengantarkan obat di rumah saya, tapi saya tidak pernah melihat obat itu sampai saya sembuh," ujarnya.

Wakil Ketua III Gustu Malut ini juga menyampaikan obat yang dikonsumsi setiap hari bukan dari Gustu Malut.

Selama ini, yang memberi obat hanya dari Wali Kota Tidore Kepulauan Ali Ibrahim, Sultan Tidore Husain Sjah, dr Arlen di Tobelo, Kapolda Malut Irjen Pol Rikwanto dan Ketua Komisi III Deprov Malut.

"Saya selama sakit hanya lima orang ini yang berikan saya obat, bukan dari Gugus Tugas," katanya lagi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ridha