Selasa, 26 September 2017 – 15:55 WIB

Sepertinya Minahasa Merdeka Bukan Gerakan Serius

Sabtu, 20 Mei 2017 – 23:02 WIB
Sepertinya Minahasa Merdeka Bukan Gerakan Serius - JPNN.COM

Direktur Lingkar Madani untuk Indonesia (LIMA) Ray Rangkuti. Foto: dokumen JPNN.Com

jpnn.com, JAKARTA - Pengamat politik Ray Rangkuti menilai gerakan Minahasa Raya Merdeka hanya reaksi spontan atas ketidakpuasan. Menurutnya, pemerintah cukup mengedepankan dialog untuk meredam Minahasa Raya Merdeka yang menuntut referendum untuk memisahkan diri dari NKRI.

"Saya kira itu lebih pada perasaan ketidakadilan. Jadi itu bentuk simpati yang diekspresikan dengan berbagai cara, bisa saja salah satunya mencetuskan Minahasa merdeka," ujar Ray kepada JPNN, Sabtu (20/5).

Ray menegaskan, Minahasa Raya Merdeka cukup didekati dengan dialog. Sebab, tidak pernah ada pihak yang menggagas kemerdekaan hanya dalam waktu hitungan hari, apalagi disampaikan secara terang-terangan. 

"Minahasa merdeka itu tentu tidak dalam kerangka sesungguhnya. Mana ada mau merdeka dibuat hanya dalam waktu tiga empat hari?” ucap Direktur eksekutif Lingkar Madani untuk Indonesia (Lima) tersebut.

Karenanya Ray menyarankan pemerintah menyikapinya secara bijaksana. Pemerintah, katanya, tidak perlu buru-buru mengambil tindakan yang kurang baik.

"Baca konteks itu karena diperlakukan tidak adil, jadi hadapi dengan dialog. Tak perlu proses hukum. Kita ini sekarang sedikit-sedikit dibawa ke hukum," pungkas Ray.

Sebelumnya, di tengah aksi sejuta lilin untuk mendukung Ahok di Manado, Rabu (10/5) lalu, bergema keinginan sebagian kalangan mendirikan Minahasa Raya Merdeka.  Gema itu terus berlanjut di media sosial, dengan adanya ajakan mendeklarasikan referendum Minahasa Merdeka di halaman kantor Gubernur Sulawesi Utara, Senin lalu (11/5).(gir/jpnn)

SHARES
loading...
loading...
Masukkan komentarmu disini