JPNN.com

Serikat Buruh Australia Minta Working Holiday Visa Dihapus, Ini Alasannya

Selasa, 11 Agustus 2020 – 23:59 WIB
Serikat Buruh Australia Minta Working Holiday Visa Dihapus, Ini Alasannya - JPNN.com
Growers fear finding workers to pick their crops is about to get a lot harder as a result of the federal budget (Charlie McKillop)

Para petani dan pemilik perkebunan di Australia diminta untuk berhenti mempekerjakan tenaga kerja asing pemegang visa working holiday (WHV) dan 'backpaker' untuk memanen hasil pertanian mereka.

  • Kalangan serikat buruh mendesak penghapusan jenis visa working holiday
  • Namun kalangan industri pertanian perkirakan penghentian pekerja working holiday akan menimbulkan kerugian AU$13 miliar
  • Pengangguran di Australia saat ini mencapai titik tertinggi dalam 20 tahun

 

Hal itu disampaikan oleh aliansi sejumlah serikat buruh, yaitu Serikat Buruh Australia (AWU), Asosiasi Distributor Toko dan Pekerja Bersatu, serta Serikat Buruh Transportasi.

Dengan tingginya tingkat pengangguran saat ini, para petani diharapkan untuk mempekerjakan generasi muda di wilayah regional dan pedesaan sendiri.

Saat ini, Pemerintah Federal Australia sedang meninjau ulang tenaga kerja di sektor pertanian.

Baik kalangan industri maupun serikat buruh mendapat kesempatan untuk memberikan masukan ke komite parlemen.

Aliansi Pekerja Ritel dalam masukannya menyebutkan program 'backpacker' atau WHV ini penuh dengan eksploitasi.

Mereka menyerukan agar pekerja Australia masuk ke sektor pertanian serta mendorong perluasan program pekerja musiman.

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
1