Selasa, 26 September 2017 – 01:58 WIB

Serius! Kemenpora Bangun Olympic Center untuk Cabor Berprestasi

Rabu, 24 Agustus 2016 – 21:05 WIB
Serius! Kemenpora Bangun Olympic Center untuk Cabor Berprestasi - JPNN.COM

Menpora Imam Nahrawi saat meninjau lapangan PPPON Cibubur yang rencananya akan menjadi tempat Olyimpic Center, di Komplek PP-PON Cibubur, Jakarta, Rabu (24/8) siang. Foto: Kemenpora

JAKARTA - Usai mendampingi para pahlawan olahraga Indonesia bertemu dengan Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Menpora Imam Nahrawi langsung menuju PPPON Cibubur untuk menutup Diklat Paskibraka 2016, Rabu (24/8) siang.

Di sana, Imam juga sekaligus meninjau lapangan yang rencananya akan menjadi tempat Olyimpic Center. Keinginan Menpora mendirikan Olympic Center tersebut untuk menanggapi Presiden agar Kemenpora prioritas terhadap cabang olahraga olimpiade.

"Saya sudah mempercepat pengambilan keputusan, beberapa cabang olahraga seperti angkat besi, panahan, dan cabang olahraga lainnya, kami akan pindahkan ke Cibubur, pelatnas di sana. Pelatihan, tempat tinggal sampai dokter dan fasilitas pendukung lainnya juga sudah kami siapkan," kata Menpora. 

Di Cibubur, Kemenpora memiliki Olympic Center. Berbagai fasilitas telah disediakan, mulai tempat tinggal hingga dokter dan fasilitas pendukung lainnya. Kemenpora juga serius memerhatikan segi pendanaan. Sebab, kebijakan semacam ini membutuhkan dukungan besar dari segi teknologi dan pembinaan. Proses penyesuaian juga menyerap dana besar.

Selain itu yang tak kalah penting adalah soal kebijakan pembinaan atlet, yang juga membutuhkan perhatian dan pendanaan dari pemerintah. Imam mengatakan untuk mendanai upaya pembinaan tersebut, Presiden Jokowi telah setuju membentuk yayasan pendanaan olahraga untuk pendampingan sekaligus jaminan masa depan atlet. 

Keberadaan yayasan pendanaan ini sangat penting mengingat alokasi dana dalam APBN untuk kesejahteraan atlet tidaklah seperti yang diharapkan. "Maka harus dibutuhkan yayasan atau lembaga yang di-support oleh semua masyarakat untuk mendanai olahraga," terang dia. 

Beruntung, Presiden menyetujui pembentukan yayasan dana olahraga. Yayasan memungkinkan menyokong pendampingan sekaligus membantu pembinaan dan jaminan masa depan atlet."Karena APBN yang kita miliki untuk pemberian bonus memang tidak sebesar yang kita harapkan. Termasuk APBN untuk masa depan atlet yang sudah kami anggarkan per 2016 ini berjalan sampai kapan," tambahnya. (adv/jpnn)

SHARES
loading...
loading...
Masukkan komentarmu disini