JPNN.com

Seskemenpora Bicara soal Pencoretan Pemain Timnas U-19

Selasa, 24 November 2020 – 19:06 WIB
Seskemenpora Bicara soal Pencoretan Pemain Timnas U-19 - JPNN.com
Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga (Sesmenpora) Gatot S Dewa Broto. Foto: Fathan Sinaga /JPNN

jpnn.com, JAKARTA - Serdy Ephy Fano, pemain Timnas Indonesia U-19 menjadi sorotan karena dia sampai dicoret sebanyak dua kali oleh Manajer Pelatih Timnas Indonesia Shin Tae Yong akibat tindakan indispliner.

Kemenpora, sebagai pihak yang mendidiknya melalui Pusat Pendidikan dan Latihan Pelajar (PPLP) Maluku Utara sebelum akhirnya menjadi pemain profesional, turut angkat suara.

Seskemenpora Gatot S Dewa Broto menjelaskan, dirinya begitu terkejut mendengar adanya pencoretan pemain Timnas Indonesia U-19, Serdy Ephy Fano dan M Yudha Febrian akibat tindakan indisipliner berat.

Khusus untuk Serdy, Kemenpora menilai, ke depannya akan menjadi masukan bagi PPLP yang mendidiknya dari usia pelajar.

Menurut Gatot, setiap pelatih pasti memiliki prinisip, apalagi pelatih kelas dunia.

Dia mencontohkan dengan pencoretan yang dilakukan di beberapa timnas di belahan dunia lain karena pemain tidak disiplin.

"Kami yakin, Shin Tae Yong memiliki prinsip, ini pasti berlaku juga untuk seluruh pelatih. Jadi pencoretan ini harus dihormati," ungkapnya.

Bagi Gatot, Serdy yang notabene alumnus dari PPLP yang dibina oleh Kemenpora, sejatinya disiplin itu sudah ditegakkan. Namun, dia menilai memang di level Timnas Indonesia, akan lebih ketat.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
rama