Soal Pengembangan Panas Bumi, Indonesia Lebih Agresif Dibanding Negara Lain

Soal Pengembangan Panas Bumi, Indonesia Lebih Agresif Dibanding Negara Lain
Pemanfaatan energi panas bumi. Foto: dok for jpnn

jpnn.com, JAKARTA - Direktur Jenderal EBTKE Kementerian ESDM Dadan Kusdiana mengatakan Indonesia tergolong lebih agresif dibanding negara lain untuk pengembangan panas bumi.

Saat ini kapasitas PLTP nasional mencapai 2.175 MW dan baru ada tambahan dari PLTP Sorik Marapi.

Ada beberapa tantangan dalam pengembangan panas bumi, yakni terkait lingkungan, dan status kawasan hutan.

"Tantangan sampai kapan pun akan ada, dinamika masyarakat juga semakin kuat, tapi dengan sinergi berbagai pihak dapat dikelola dengan baik tantangan tersebut,” kata Dadan dalam sharing session bertajuk Urgensi Transisi Energi ke Panas Bumi, Kamis (29/7).

Pemerintah, lanjut dia, akan mendukung pengembangan panas bumi dengan berbagai insentif yang dimungkinkan.

Tarif yang sekarang sedang disusun pemerintah, khususnya dalam bentuk Peraturan Presiden.

“Kami pastikan balik modalnya cepat, tapi juga memaksimalkan kemampuan negara, sehingga angka tidak stay di angka yang tinggi. Sedang dipikir, saya ingin seperti yang di migas, ada komitmen untuk menambah cadangan,” ungkap Dadan.

Panas bumi dinilai banyak kemiripan dengan migas, sehingga cadangan makin bertambah. Eksplorasi yang dilakukan pemerintah sedang berjalan, di Nage dan Cisolok.

Pemerintah akan mendukung pengembangan panas bumi dengan berbagai insentif yang dimungkinkan.