Sabtu, 22 September 2018 – 04:20 WIB

Sri Lanka Usut Dugaan Konspirasi terkait Serangan Antimuslim

Minggu, 11 Maret 2018 – 07:19 WIB
Sri Lanka Usut Dugaan Konspirasi terkait Serangan Antimuslim - JPNN.COM

jpnn.com, COLOMBO - Pemerintah Sri Lanka berupaya keras menangani serangan antimuslim di Distrik Kandy yang pecah sejak Senin (5/3) lalu.

Setelah menetapkan status darurat nasional, kini Presiden Maithripala Sirisena membentuk komite yang bertugas menyelidiki insiden tersebut.

Komite terdiri dari tiga orang yang semuanya adalah pensiunan hakim. Mereka diharapkan bisa mengungkap adakah konspirasi di balik kekerasan yang terjadi.

Penegakan hukum saat terjadi kekerasan di Kandy memang patut dipertanyakan. Sebab, meski status darurat nasional diberlakukan sejak Selasa (6/3), pembakaran tetap terjadi.

Padahal, polisi dan tentara bersenjata dikerahkan dalam jumlah besar ke Distrik Kandy. Sejak Kamis (8/3) hingga Jumat pagi (9/3), setidaknya enam properti milik warga muslim dibakar.

Juru Bicara Kabinet Dayasiri Jayasekara juga mengakui bahwa di beberapa tempat polisi telah gagal menjalankan tugas untuk mengamankan situasi.

Selain komite yang ditunjuk presiden, pihak kepolisian berupaya menyelidiki situasi di Kandy. Saat ini mereka tengah menginvestigasi sepuluh tersangka yang dituding sebagai para pemimpin kelompok yang melakukan kerusuhan.

Selain mereka, ada 65 orang lainnya yang ditangkapi di berbagai penjuru Distrik Kandy. ”Kami tengah menyelidiki siapa yang mendanai mereka, apa yang mereka rencanakan,” terang Ruwan Gunasekara, juru bicara kepolisian, seperti dilansir Reuters.

Sumber : Jawa Pos
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar