Taliban Berkuasa, Diplomat Afghanistan Takut Pulang Meski Sudah Kehabisan Uang

Taliban Berkuasa, Diplomat Afghanistan Takut Pulang Meski Sudah Kehabisan Uang
Juru bicara Taliban Suhail Shaheen. Foto: ANTARA/Anadolu Agency

jpnn.com, OTTAWA - Kembalinya Taliban ke tampuk kekuasaan telah membuat ratusan diplomat Afghanistan di luar negeri dalam ketidakpastian.

Para diplomat Afghanistan kehabisan uang untuk menjalankan misi dan takut untuk pulang serta putus asa dalam mencari perlindungan di luar negeri.

Kelompok militan Taliban, yang dengan cepat menggulingkan pemerintah Afghanistan pada 15 Agustus, mengatakan bahwa mereka telah mengirim pesan ke semua kedutaannya yang memberitahu para diplomat untuk melanjutkan pekerjaan mereka.

Tetapi delapan staf kedutaan yang berbicara kepada Reuters dengan syarat anonim, di negara-negara termasuk Kanada, Jerman dan Jepang, menggambarkan keputusasaan dalam misi mereka.

"Rekan-rekan saya memohon kepada negara tuan rumah untuk menerima mereka," kata seorang diplomat Afghanistan di Berlin.

"Saya benar-benar memohon. Para diplomat bersedia menjadi pengungsi," katanya, seraya menambahkan bahwa dia harus menjual segalanya, termasuk sebuah rumah besar di Kabul, dan "mulai dari awal lagi".

Misi Afghanistan di luar negeri menghadapi periode "ketidakpastian yang berkepanjangan" ketika negara-negara memutuskan untuk mempertimbangkan mengakui Taliban, kata Afzal Ashraf, pakar hubungan internasional di Universitas Nottingham Inggris.

"Apa yang bisa dilakukan kedutaan tersebut? Mereka tidak mewakili pemerintah. Mereka tidak memiliki kebijakan untuk diterapkan," katanya, seraya menambahkan bahwa staf kedutaan kemungkinan akan diberikan suaka politik karena masalah keamanan jika mereka kembali ke Afghanistan.

Para diplomat Afghanistan kehabisan uang untuk menjalankan misi dan takut untuk pulang serta putus asa dalam mencari perlindungan di luar negeri

Sumber Antara