JPNN.com

Tiongkok Tancap Gas Garap Proyek 5G

Jumat, 07 Juni 2019 – 22:31 WIB Tiongkok Tancap Gas Garap Proyek 5G - JPNN.com

jpnn.com, BEIJING - Perjanjian kerja sama terbaru dengan Rusia menunjukkan bahwa Huawei tidak butuh Amerika Serikat sebagai konsumen. Kesepakatan itu juga memastikan Tiongkok tidak akan berhenti mengembangkan teknologi 5G

Pesan serupa muncul dalam keputusan terbaru Kementerian Industri dan Teknologi Informasi Tiongkok kemarin, Kamis (6/6). Lembaga itu menerbitkan izin 5G untuk empat operator telekomunikasi.

Itu menegaskan bahwa rencana untuk mengembangkan teknologi 5G bakal berlanjut meski kehilangan dukungan AS dan beberapa negara lainnya.

"Tentu kami menyambut perusahaan asing yang ingin masuk pasar 5G di Tiongkok," ujar Menteri Industri dan Teknologi Informasi Miao Wei.

BACA JUGA: Ditekan AS, Huawei Gandeng Rusia Membangun Jaringan 5G

Kepala GSMA Intelligence Peter Jarich mengatakan, pengembangan 5G di Tiongkok tak bisa diabaikan begitu saja. Sebab, Tiongkok merupakan salah satu pasar ponsel terbesar di dunia.

Dengan pengguna 4G lokal mencapai 722,6 juta jiwa pada April 2019, nilai pasar 5G di Negeri Tirai Bambu itu diprediksi akan mencapai 1,5 triliun yuan (Rp 3.092 triliun) dalam lima tahun mendatang.

Namun, ada juga pakar yang pesimistis terhadap Huawei. Pengamat industri teknologi Edison Lee mengungkapkan bahwa pengembangan 5G di Tiongkok pasti tertunda. Sebab, banyak komponen yang harus diimpor dari AS. (bil/c10/hep)

Sumber Jawa Pos

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...