Rabu, 14 November 2018 – 11:38 WIB

Trump Panik, Pecat Jaksa Agung demi Lindungi Diri

Jumat, 09 November 2018 – 16:19 WIB
Trump Panik, Pecat Jaksa Agung demi Lindungi Diri - JPNN.COM

Presiden AS, Donald Trump. Foto: AFP

Nadler digadang-gadang mengetuai Komite Yudisial di DPR. Sejak ditunjuk, Mueller telah mendakwa dan mendapat pengakuan bersalah dari 32 orang dan beberapa perusahaan.

Setali tiga uang, senator Richard Blumenthal melontarkan kritik serupa. Dia menegaskan bahwa Trump telah merusak aturan proses suksesi jaksa agung. "Ini seperti slow motion-nya Saturday Night Massacre yang terjadi di masa Presiden Nixon," ujarnya.

Itu merujuk pada skandal Watergate pada 1970-an yang berujung pada pengunduran diri Nixon. Kala itu Nixon menolak memberikan rekaman pembicaraan di Gedung Putih. Dia malah menyuruh Jaksa Agung Elliot Richardson memecat Archibald Cox, jaksa khusus yang menyelidiki kasus Watergate. Richardson dan wakilnya, William Ruckelshaus, memilih tak mematuhi Nixon dan mengundurkan diri.

Pemecatan Sessions memang menjadi ancaman bagi penyelidikan Pilpres 2016. Terlebih, pengganti politikus 71 tahun itu dikenal sebagai pendukung Trump. Dia adalah Matthew Whitaker.

Sebelumnya dia menjabat kepala staf di Kejaksaan Agung. Whitaker memang hanya menjadi pejabat sementara, tapi keberpihakannya sudah terasa sejak lama.

Dalam artikel yang diterbitkan CNN tahun lalu, Whitaker menyerukan agar pengusutan Mueller dibatasi dan memblokir peninjauan terhadap keuangan keluarga Trump.

Dia juga menulis di USA Today 5 Juli 2016 tentang keinginannya untuk mendakwa Hillary Clinton karena membocorkan dokumen rahasia saat masih menjadi Menlu AS. (sha/c10/ttg)

Sumber : Jawa Pos
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar