JPNN.com

Ujun Rela Tinggal di Kandang Kambing Demi Anak

Rabu, 06 Mei 2020 – 00:11 WIB Ujun Rela Tinggal di Kandang Kambing Demi Anak - JPNN.com
Ujun Juhaeni sudah sekitar tiga bulan tinggal di kandang kambing di Kampung Batutumpang RT 23/ RW 3 Desa Palasari, Kecamatan Parungkuda. Foto: Radar Sukabumi

jpnn.com, SUKABUMI - Kisah pilu dihadapi oleh Ujun Juhaeni (50), warga Kampung Batutumpang RT 23/ RW 3 Desa Palasari, Kecamatan Parungkuda, Sukabumi, yang sudah tiga bulan tinggal di kandang kambing. Usut punya usut, hartanya habis dijual untuk biaya nikah anaknya.

Tempat tinggal sementara yang berukuran 2×2 itu berada di atas kandang kambing hanya bersekatan bilik yang memisahkan antara kandang kambing dan gubuknya. Bapak satu anak ini tak ingin menyusahkan anaknya yang sudah berkeluarga.

“Saya tidak mau merepotkan anak. Sudah sekitar tiga bulan saya tinggal di sini mengurus 10 ekor kambing milik teman saya. Sehari-hari saya bekerja hanya mencari rumput. Kalau untuk makan, kadang saya dikasih sama tetangga,” ungkap Ujun, Selasa (5/5).

Ujun menerangkan, sudah belasan tahun bercerai dengan istrinya yang berada di Banten.

“Tanah dan rumah sudah dijual untuk biaya nikah putri saya beberapa tahun lalau. Dan saya sudah lama cerai dengan istri. Sejak itu saya kembali ke kampung halaman karena saya awalnya tinggal di Sukabumi,” ungkapnya.

Ujun mengaku tidak memiliki dokumentasi kependudukan seperti KTP dan KK karena hilang sehingga jika ada bantuan dari pemerintah pun Ujun tidak mendapatkannya.

“Ya, untuk sehari-hari hanya mengandalkan dari memelihara kambing milik orang lain aja. Dari situ, kalau kambingnya beranak saya dapat bagian tapi suka di jual lagi ke pemiliknya karena untuk biaya saya sehari-hari,” imbuhnya.

Ketua RT 23 RW 3 Saepullah menjelaskan, Ujun sudah hampir tiga bulan tinggal di kandang kambing. Sedangkan pekerjaanya hanya mencari rumput untuk pakan ternaknya tersebut.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
rama