JPNN.com

Wabah Corona Ditemukan di Dua Kapal Pesiar Norwegia

Selasa, 04 Agustus 2020 – 15:09 WIB
Wabah Corona Ditemukan di Dua Kapal Pesiar Norwegia - JPNN.com
Kapal pesiar Ruby Princess menjadi tempat penyebaran terbesar kasus COVID-19 di Australia. (AAP: Dean Lewins)

jpnn.com - Salah satu industri yang banyak mempekerjakan warga Indonesia di luar negeri adalah industri kapal pesiar yang sekarang dibuka kembali di tengah pandemi COVID-19.

  • Australia sudah menerapkan larangan perjalanan kapal pesiar sampai pertengahan September
  • Meski ada beberapa kasus baru COVID-19, beberapa kapal masih beroperasi seperti biasa
  • Perjalanan berlibur dengan kapal pesiar mungkin baru akan normal di tahun 2021

 

Sejumlah pelayanan kapal pesiar yang sempat kembali dimulai terpaksa dihentikan karena ditemukan kembali kasus penularan baru.

Bulan Juli lalu, beberapa kapal pesiar yang sudah mulai beroperasi di Eropa dan kawasan Pasifik terpaksa melakukan pembatasan kegiatan karena adanya kasus ketika kapal masih di tengah laut.

Pihak berwenang di Norwegia telah melarang seluruh kapal pesiar dengan lebih dari 100 orang di dalamnya untuk berlayar dari pelabuhan mereka mulai Senin kemarin (3/08).

Langkah ini diambil setelah adanya kasus baru penularan COVID-19 yang dilaporkan pekan lalu di sebuah kapal yang sudah meninggalkan pelabuhan.

Sedikitnya 41 penumpang dan awak di atas kapal MS Roald Amundsen, milik perusahaan Norwegia Hurtigruten, sejauh ini dinyatakan positif tertular virus corona.

Menurut pejabat kesehatan setempat, ratusan orang lainnya di kapal tersebut telah diminta untuk melakukan karantina sendiri selama 10 hari.

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adil