JPNN.com

Warga Indonesia di Melbourne Melihat Peluang Bisnis Cenderamata Australia

Minggu, 27 September 2020 – 04:23 WIB
Warga Indonesia di Melbourne Melihat Peluang Bisnis Cenderamata Australia - JPNN.com
Bisnis cenderamata di Melbourne banyak diminati warga Indonesia baik sebagai penjual maupun sebagai pembeli. (Foto: Supplied)

Pembatasan di tengah pandemi telah menghambat aktivitas dagang di pasar tertua Victoria di Melbourne. Namun, beberapa warga Indonesia dapat memainkan peluang dari situasi tersebut.

Alfi Syahriani hanya punya waktu tiga hari untuk berburu barang-barang dari Australia untuk jadi oleh-oleh sebelum ia dan keluarganya pulang ke Indonesia bulan Juli lalu.

Dalam situasi kota Melbourne yang saat itu tengah menjalani lockdown, pilihan Alfi untuk membeli cenderamata sangat terbatas.

"Gara-gara pandemi kan pasar tutup, dan kami waktu itu juga sibuk banget mengosongkan rumah sebelum pulang … jadi kami akhirnya mencari-cari [cenderamata] yang [dijual] online," kata Alfi.

Beruntung, Alfi menemukan toko penjual cenderamata milik warga Indonesia di Melbourne dari sebuah kelompok Whatsapp.

Menurutnya, harga yang ditawarkan toko tersebut relatif lebih murah dibanding harga penjual online yang lain, meskipun terhitung masih lebih mahal jika dibandingkan dengan harga cenderamata di pasar.

"Beda harganya sampai dua kali lipat. Gantungan kunci di pasar satunya hanya $1, ini saya beli $2. Tapi memang kualitas yang dijual Mas Oky [pemilik toko] bagus, secara tampilan juga lebih bagus."

Selain gantungan kunci, Alfi juga membeli setidaknya 40 gantungan kunci dan hiasan kulkas, serta tas, tempat pensil, dan beberapa jenis pajangan.

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
1