Minggu, 21 Oktober 2018 – 07:13 WIB

Yasonna Harapkan Israel Terketuk Hatinya agar Mau Terima WNI

Senin, 04 Juni 2018 – 20:48 WIB
Yasonna Harapkan Israel Terketuk Hatinya agar Mau Terima WNI - JPNN.COM

Yasonna Laoly. Foto: dok/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Pemerintah Israel mulai 9 Juni mendatang akan melarang pemegang paspor Republik Indonesia berkunjung ke wilayahnya, termasuk Yerusalem. Menurut Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly, pemerintah hanya bisa menimbau Israel melunak dan mau menerima warga negara Indonesia (WNI).

Yasonna mengatakan, setiap negara memang memiliki hak dan kedaulatan untuk menerima ataupun menolak WN negeri lain. "Alasannya terserah negara itu," kata Yasonna di gedung DPR, Jakarta, Senin (4/6). 

Namun, kata Yasonna, memang banyak WNI yang berkunjung ke Israel untuk beribadah. Sebab, Yerusalem yang dikuasai Israel merupakan kota suci bagi umat Islam dan Kristen.

"Kebetulan Holy Land itu ada di sana. Kalau Muslim kan ada di Mekah, Alaqsa, kalau Kristen di Yerusalem," ujarnya. 

Karena itu Yasonna menegaskan, Indonesia hanya bisa mengimbau Israel saja. Menteri asal PDI Perjuangan itu beralasan, pemerintah Indonesia tak bisa mencampuri hak dan kedaulatan negara lain. 

Bahkan, pemerintah Indonesia juga pernah menolak permohonan visa kunjungan yang diajukan 53 WN Israel. “Kemarin ada 53 warga negara Israel, karena dari rapat clearing house untuk tidak menerima, itu hak kita. Itu, ya sudahlah biar bergulir dulu seperti itu," ujarnya. 

Yasonna menambahkan, Indonesia juga tidak punya hubungan diplomatik dengan Israel. "Jadi kan repot juga, masing-masing negara kan punya kewenangan itu. Tapi mudah-mudahan terketuk hati mereka," tuntasnya.(boy/jpnn)

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar