Rabu, 01 Oktober 2014 | 00:56:23
Home / Pendidikan / Pendidikan / Masih Dibutuhkan 3.741 Guru

Rabu, 20 Februari 2013 , 08:46:00

BERITA TERKAIT

KEPANJEN – Dari tahun ke tahun persoalan kekurangan tenaga guru masih menjadi momok bagi dunia pendidikan di Kabupaten Malang. Tahun ini, Dinas Pendidikan Kabupaten Malang mencatat kebutuhan tenaga guru untuk 33 wilayah di Kabupaten mencapai   3.741 orang.

Hal itu dikatakan Kepala Bidang Teknis Dinas Pendidikan Kab Malang, Niniek Sri Handayani. M.Pd.” Jumlah guru tersebut merupakan rilisan terbaru. Kami terus mengupayakan, jumlah tersebut bisa terisi dan merata,” tandasnya saat ditemui Malang Post (Grup JPNN), Selasa (19/2).

Niniek menyebutkan, kebutuhan guru terbesar pada tingkat  SD yang mencapai 2.741 guru, disusul SMP satu atap 520 guru, SMP Negeri 216 guru,  SMK Negeri 208 guru, SMA Negeri 39 guru  dan TK delapan guru. Dari jumlah tersebut, kebutuhan guru yang dibutuhkan terutama di daerah pelosok Kabupaten Malang.

Selain itu Niniek menjelaskan, kekurangan guru terbanyak terdapat pada sekolah tingkat dasar (SD) karena jumlah SD disetiap kecamatan di Kab Malang sangat banyak. Hal tersebut mengakibatkan daya serap rekrutmen guru tidak seimbang dengan kebutuhan disetiap kecamatan, sehingga angka kebutuhan  tingkat SD terus bertambah. “Jumlah SD tiap Kecamatan terlampau banyak, lain dengan SMP atau SMA Negeri yang tiap Kecamatan hanya memiliki 1 hinnga 3 sekolah saja,” cetusnya.
 
Diknas juga mengupayakan  perlunya penambahan guru  SMP satu atap sesegera mungkin. Karena  jumlah 28 SMP satu atap di Kab Malang kebutuhan guru mencapai angka yang cukup tinggi. “ Khusus untuk SMP satu atap,  kebutuhan  520 harus terisi. Tenaga guru sangat dibutuhkan untuk membangun pendidkan bermutu dipermukiman terpencil,” ungkapnya.

Melihat kondisi seperti itu, jajaran Diknas Kab Malang terus berupaya dengan melakukan usulan ke Kementrian Pendidikan terkait pengangkatan guru tidak tetap (GTT) dan pegawai tidak tetap (PTT). Upaya tersus berjalan agar seluruh GTT yang berada di wilayah Kab Malang yang telah masuk dalam database diangkat tanpa tes. Setidaknya hingga saat ini, rilisan database Diknas  pengakatan GTT berjumlah  1952 guru, sementara untuk  PTT berjumlah 592 pegawai.

“Kami terus berupaya agar GTT dan PTT bisa diangakan menjadi PNS, dan sedianya menigisi kekosongan 3.741 tersebut. Dan sisanya akan diangakat atau direkrut melalui tes CPNS secara bertahap kedepanya,” Tutupnya.(mg2/eno)
Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 18.08.2014,
        09:25
        anik s
        Kalau mau mengangkat guru SMP SATAP ya harus yg betul2 sdh gtt di satap krn kami yg gtt satap mulai berdiri yatanya tdk bisa ikut msk K2 trus nasib kita yg benar2 gtt satap bgmana? From mobile
      2. 18.08.2014,
        09:22
        anik s
        Kalau mau mengangkat guru SMP SATAP ya harus yg betul2 sdh gtt di satap krn kami yg gtt satap mulai berdiri yatanya tdk bisa ikut K2 From mobile
      3. 25.06.2014,
        08:14
        good backlinks
        R9LbyA Great, thanks for sharing this blog article.Thanks Again. Much obliged. From mobile
      4. 26.02.2013,
        07:45
        bryan
        MASAK GURU MASIH KURANG, NYATANYA GURU UNTUK MEMENUHI BEBAN KERJA 24 SULITNYA BUKAN MAIN,APA JADINYA NANTI
      5. 23.02.2013,
        20:07
        emi erawati
        saya memohon semoga guru honor di swasta yang sudah sertifikasi di angkat juga menjadi PNS
      6. 21.02.2013,
        07:13
        Aris
        Pengangktan guru it shrusnya d lkukan dg proseng yg baik. Pengangktan guru stdakx berdsarkan kemampuan guru it sendri meliputi profesional, paedagogik, sosial, n kepribadian. From mobile
      7. 20.02.2013,
        10:38
        herry djunaydi
        Ya ndang diangkat rek,arek2 gtt karo ptt,jange ayem uripe