Senin, 21 April 2014 | 16:39:53
Home / Nasional / Humaniora / Mulai 2014, 'Honorer' Bakal Lebih Makmur

Senin, 23 Desember 2013 , 01:05:00

Menpan-RB Azwar Abubakar. Foto: Ist
Menpan-RB Azwar Abubakar. Foto: Ist
RELATED NEWS

JAKARTA - Sejumlah petinggi Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan-RB) dalam berbagai kesempatan menegaskan, mulai 2014 sudah tidak ada tenaga honorer dan seluruh instansi dilarang menganggarkan gaji untuk honorer.

Namun jika dicermati isi Undang-undang Aparatur Sipil Negara (UU ASN) yang diketok palu pekan lalu, ada peluang besar tenaga honorer "berganti baju" menjadi pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK). Tingkat kesejahteraan PPPK ini dipastikan bakal lebih baik.

Peluang itu cukup besar, karena sesuai UU ASN, yang berwenang mengangkat PPPK adalah Pejabat Pembina Kepegawaian. Ini tidak ada bedanya dengan pengangkatan tenaga honorer.

Nah, ini bisa menjadi kabar baik bagi para tenaga honorer kategori dua (K2) yang gagal menjadi CPNS, yang pengumumannya akan dilakukan Januari 2014.

Menpan-RB Azwar Abubakar sendiri tidak menampik kemungkinan honorer K2 yang gagal menjadi PPPK.

"Tidak menutup kemungkinan honorer yang gagal bisa masuk PPPK, tapi harus ikut prosedur rekrutmen PPPK juga. Jadi tidak sertamerta mereka langsung masuk. Kalau daerah masih ingin mempekerjakan honorer, ya silakan saja. Tapi bagi yang tidak bisa mempekerjakan lagi karena alasan tidak ada anggaran, ya silakan diberhentikan. Apakah diberikan kompensasi atau tidak, itu tergantung kebijakan daerah," ujar Azwar Abubakar kepada JPNN, kemarin.

Hanya saja, Azwar menjelaskan, untuk PPPK ada mekanisme perekrutannya sendiri, yang berbeda dengan honorer. "Kalau honorer, daerah yang angkat tanpa perhitungan matang, PPPK harus ada perhitungan jelas. Sebab PPPK haknya sama dengan pegawai negeri, bedanya di pensiun saja," terang menteri asal Aceh ini.

Memang, melihat ketentuan pasal Pasal 21 dan 22 UU ASN, terlihat hak PPPK beda-beda tipis dengan yang diterima PNS. Di sana disebutkan, PNS berhak memperoleh: gaji, tunjangan, dan fasilitas. Juga cuti, jaminan pensiun dan jaminan hari tua,  perlindungan, dan pengembangan kompetensi.

Sedang hak PPPK, yang diatur di pasal 22, disebutkan PPPK berhak memperoleh gaji dan tunjangan, cuti, perlindungan, dan pengembangan kompetensi.

Hanya saja, pemerintah dan DPR tampaknya tidak mau para PPPK nantinya tiba-tiba menuntut diangkat jadi PNS. Di UU ASN dinyatakan, PPPK tidak dapat diangkat secara otomatis menjadi calon PNS.

Di ayat (4), "Untuk diangkat menjadi calon PNS, PPPK harus mengikuti semua proses seleksi yang dilaksanakan bagi calon PNS dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan." (sam/esy/jpnn)

Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 16.04.2014,
        10:45
        Hamrin Lasiang
        kalau membaca uu diatas lalu bagaimana nasib honorer yg sdh lama mengabdi disekolah swasta krng lbh 14thn sudah memiliki inpassing
      2. 16.04.2014,
        07:45
        Sarjono
        kalau membaca uu diatas lalu bagaimana penghargaan honorer yang sudah lama mengabdi yg kebetulan tak lulus test
      3. 16.04.2014,
        07:45
        Sarjono
        kalau membaca uu diatas lalu bagaimana penghargaan honorer yang sudah lama mengabdi yg kebetulan tak lulus test
      4. 16.04.2014,
        07:45
        Sarjono
        kalau membaca uu diatas lalu bagaimana penghargaan honorer yang sudah lama mengabdi yg kebetulan tak lulus test
      5. 16.04.2014,
        07:45
        Sarjono
        kalau membaca uu diatas lalu bagaimana penghargaan honorer yang sudah lama mengabdi yg kebetulan tak lulus test
      6. 16.04.2014,
        07:45
        Sarjono
        kalau membaca uu diatas lalu bagaimana penghargaan honorer yang sudah lama mengabdi yg kebetulan tak lulus test
      7. 07.04.2014,
        14:19
        muhamad khaerudin
        Bapak mentri yang terhormat tolong perhatikanlah nasib pegawai honorer TATA USAHA yang hidupnya selalu serba kekurangan.
      8. 03.04.2014,
        06:54
        elung
        bagaimana nasib guru yang non kategori, masa setelah membantu pemerintah menyukseskan wajib belajar 9 tahun, ech di buang begitu saja,
      9. 31.03.2014,
        13:00
        Ali
        Buat pemimpin kedepan apakah sudah layak UUD ASN YA, di lihat lg. Pengelola negara ko' ada dua kubu..
        ASN vs PPPK Gmn negara ingn maju' From mobile
      10. 29.03.2014,
        15:19
        Piki Dwi Laksana
        Bapak menteri yang terhormat, tolong diperhatikan juga honorer yang di administrasi