Rabu, 30 Juli 2014 | 12:00:29
Home / Nasional / Humaniora / Mulai 2014, 'Honorer' Bakal Lebih Makmur

Senin, 23 Desember 2013 , 01:05:00

Menpan-RB Azwar Abubakar. Foto: Ist
Menpan-RB Azwar Abubakar. Foto: Ist

JAKARTA - Sejumlah petinggi Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan-RB) dalam berbagai kesempatan menegaskan, mulai 2014 sudah tidak ada tenaga honorer dan seluruh instansi dilarang menganggarkan gaji untuk honorer.

Namun jika dicermati isi Undang-undang Aparatur Sipil Negara (UU ASN) yang diketok palu pekan lalu, ada peluang besar tenaga honorer "berganti baju" menjadi pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK). Tingkat kesejahteraan PPPK ini dipastikan bakal lebih baik.

Peluang itu cukup besar, karena sesuai UU ASN, yang berwenang mengangkat PPPK adalah Pejabat Pembina Kepegawaian. Ini tidak ada bedanya dengan pengangkatan tenaga honorer.

Nah, ini bisa menjadi kabar baik bagi para tenaga honorer kategori dua (K2) yang gagal menjadi CPNS, yang pengumumannya akan dilakukan Januari 2014.

Menpan-RB Azwar Abubakar sendiri tidak menampik kemungkinan honorer K2 yang gagal menjadi PPPK.

"Tidak menutup kemungkinan honorer yang gagal bisa masuk PPPK, tapi harus ikut prosedur rekrutmen PPPK juga. Jadi tidak sertamerta mereka langsung masuk. Kalau daerah masih ingin mempekerjakan honorer, ya silakan saja. Tapi bagi yang tidak bisa mempekerjakan lagi karena alasan tidak ada anggaran, ya silakan diberhentikan. Apakah diberikan kompensasi atau tidak, itu tergantung kebijakan daerah," ujar Azwar Abubakar kepada JPNN, kemarin.

Hanya saja, Azwar menjelaskan, untuk PPPK ada mekanisme perekrutannya sendiri, yang berbeda dengan honorer. "Kalau honorer, daerah yang angkat tanpa perhitungan matang, PPPK harus ada perhitungan jelas. Sebab PPPK haknya sama dengan pegawai negeri, bedanya di pensiun saja," terang menteri asal Aceh ini.

Memang, melihat ketentuan pasal Pasal 21 dan 22 UU ASN, terlihat hak PPPK beda-beda tipis dengan yang diterima PNS. Di sana disebutkan, PNS berhak memperoleh: gaji, tunjangan, dan fasilitas. Juga cuti, jaminan pensiun dan jaminan hari tua,  perlindungan, dan pengembangan kompetensi.

Sedang hak PPPK, yang diatur di pasal 22, disebutkan PPPK berhak memperoleh gaji dan tunjangan, cuti, perlindungan, dan pengembangan kompetensi.

Hanya saja, pemerintah dan DPR tampaknya tidak mau para PPPK nantinya tiba-tiba menuntut diangkat jadi PNS. Di UU ASN dinyatakan, PPPK tidak dapat diangkat secara otomatis menjadi calon PNS.

Di ayat (4), "Untuk diangkat menjadi calon PNS, PPPK harus mengikuti semua proses seleksi yang dilaksanakan bagi calon PNS dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan." (sam/esy/jpnn)

* Klik disini untuk melihat pengumuman CPNS

Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 08.07.2014,
        09:15
        minarsih
        saya sdh 10 tahun mengabdi,jgnkan lolos cpns,msuk k2pun nggak,,tolong prhtikan nasib kmi pak!!
      2. 29.06.2014,
        09:45
        peterpenj
        kapan janjinya ditepati pak? From mobile
      3. 25.06.2014,
        01:09
        cheap seo services
        1eNuP3 I really enjoy the blog article. Awesome. From mobile
      4. 21.06.2014,
        08:19
        EKO BUDI SETIAWAN
        tolong nasib guru yang sukwan di kabupaten nganjuk pak,yang sudah 10 tahun mengabdi pak tapi belum jelas nasib dan arahnya
      5. 13.06.2014,
        11:11
        ASE
        Kepada pejabat tinggi : ingat sila ke 5 PANCASILA Keadilan sosial bagi sluruh rakyat Indonesia, tolong manifestasinya? From mobile
      6. 13.06.2014,
        11:06
        ASE
        Untuk calon presiden RI 2014 lihat peluang jumlah tenaga honorer yang tersisa di seluruh Indonesia berapa banyak yg ad skrg?, ini bisa mendongkrak peroleh suara anda jika nasib meraka diperhatikan From mobile
      7. 12.06.2014,
        13:07
        HARY
        Pak Menteri tlg para Honorer di luar K2 msih bnyak. hrapannya tes PPPK tdk bareng dgn tes PNS, jdi para guru honorer skolh bisa ikut k2nya.
      8. 10.06.2014,
        20:57
        Z
        Tolong pa mentri, utk honorer yg di trima pda k2 untk di cek masa thun krjaxa, contohxa honorer thn 2008 bisa lolos k2.
      9. 10.06.2014,
        20:23
        Z
        Tolong pa mentri di perhatikan tnaga honorer 2007-2008, nasib pengawas lapangan.
      10. 06.06.2014,
        22:27
        ashir
        yg masuk p3k hrs d usulkan oleh dnas brsangkutan,krn yg msk k2 blum tentu dia magang dr thn 2005,thank... !! From mobile