6 Poin Pernyataan Luhut Binsar Pandjaitan, yang Terakhir sampai Diulang 2 Kali

6 Poin Pernyataan Luhut Binsar Pandjaitan, yang Terakhir sampai Diulang 2 Kali
Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan usai menjalani pemeriksaan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (27/9), terkait dugaan pencemaran nama baik dengan terlapor Haris Azhar dan Fatia Mauliiyanti. Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan telah menjalani pemeriksaan di Polda Metro Jaya, Senin (27/9), sebagai pelapor dugaan pencemaran nama baik dengan terlapor Direktur Lokataru Haris Azhar dan Koordinator KontraS Fatia Maulidiyanti.

Luhut mempersoalkan pernyataan keduanya pada program NgeHAMtam berjudul "Ada Lord Luhut Dibalik Relasi Ekonomi-Ops Militer Intan Jaya!! Jendral BIN Juga Ada!!", yang ditampilkan di akun channel youtube Haris Azhar.

Dalam diskusi di program tersebut Haris Azhar, Fatia, dan aktifis Walhi Papua Owi membahas tentang temuan penelitian nomor organisasi maupun lembaga, terkait perusahaan-perusahaan yang bakal bermain di tambang emas Blok Wabu, Intan Jaya, Papua.

Berikut poin-poin penting pernyataan Luhut Binsar usai menjalani pemeriksaan selama sekitar satu jam.

1. Dua kali somasi

Luhut Binsar melaporkan Haris Azhar dan Fatia ke Polda Metro Jaya pada Rabu (22/9) setelah sebelumnya melayangkan somasi dua kali.

Namun keduanya hingga kini tak kunjung menyampaikan permintaan maaf hingga akhirnya perkara tersebut dibawa ke ranah hukum.

"Saya kan sudah minta untuk mereka minta maaf, dua kali somasi tidak dipenuhi, kan saya sudah lakukan semua prosedur hukum sudah saya ikuti, saya juga diperiksa di Polda Metro Jaya saya ikuti, tidak ada yang tidak saya ikuti," ujar Luhut.

Berikut ini 6 poin pernyataan Luhut Binsar Pandjaitan terkait perseteruannya dengan Haris Azhar dan Fatia Maulidiyanti.