JPNN.com

Akui Yerusalem Milik Israel, Australia Diprotes Netanyahu

Selasa, 18 Desember 2018 – 07:22 WIB Akui Yerusalem Milik Israel, Australia Diprotes Netanyahu - JPNN.com

jpnn.com, CANBERRA - Perdana Menteri (PM) Australia Scott Morrison memantik amarah masyarakat internasional. Pemimpin 50 tahun tersebut mengakui Yerusalem Barat sebagai ibu kota Israel.

Itu menjadi penegasan kedua atas dukungannya terhadap Israel. Oktober lalu, Morrison mengumumkan rencananya untuk memindah kedutaan besar.

"Kami mengakui Yerusalem Barat sebagai tempat para Knesset (parlemen Israel) dan institusi pemerintah lainnya," ujar Morrison sebagaimana dilansir Reuters.

Pernyataan yang dia sampaikan Sabtu lalu (15/12) itu memang terkesan hati-hati. Kepala pemerintahan Australia tersebut tidak secara gamblang menyebut Yerusalem Barat sebagai wilayah Israel. Yang dia sebut hanya Knesset.

Kendati demikian, deklarasi itu membuat negara-negara pendukung kemerdekaan Palestina berang. Sebab, meski Morrison menyebut Yerusalem Barat, masyarakat internasional paham bahwa yang dimaksud adalah Yerusalem.

Kota yang disakralkan tiga agama itu diklaim Israel dan Palestina. Yerusalem Timur digadang-gadang menjadi ibu kota Palestina pada masa mendatang.

Setelah menyebut Yerusalem Barat milik Israel, Morrison menyatakan bahwa Australia berkomitmen pada solusi dua negara. Yakni, masa depan Israel dan Palestina sebagai dua negara yang bertetangga.

Perundingan damai untuk mewujudkan solusi dua negara itu terhenti saat Amerika Serikat (AS) dipimpin Presiden Donald Trump.

Sumber Jawa Pos

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...