JPNN.com

Apa Iya Ada Motif Politik Hambat Anies Lewat Pemindahan Ibu Kota?

Selasa, 03 September 2019 – 12:23 WIB Apa Iya Ada Motif Politik Hambat Anies Lewat Pemindahan Ibu Kota? - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Pengamat politik Maksimus Ramses Lalongkoe menduga Presiden Joko Widodo (Jokowi) tak punya motif politik untuk kepentingan 2024 dengan keputusannya memindahkan ibu kota RI dari Jakarta ke Kalimantan Timur (Kaltim). Ramses meyakini keputusan itu juga tak ada kaitannya dengan nama Gubernur DKI Anies Baswedan yang sudah disebut-sebut sebagai kandidat potensial untuk Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Menurut Ramses, pemindahan ibu kota berkaitan langsung dengan kondisi permasalahan di Jakarta yang makin sulit ditangani. Direktur Eksekutif Lembaga Analisis Politik Indonesia ini menyebut keputusan Jokowi memindahkan ibu kota sebagai upaya mengatasi persoalan di Jakarta.

BACA JUGA: PNS Pusat Ogah Ikut Pindah Ibu Kota, Pemerintahan Bakal Terancam Bahaya

"Saya kira kondisi Jakarta yang sangat padat dan tingginya polusi udara memaksa Jokowi memindahkan ibu kota. Bahwa ke depan ada pengaruh politik elektoral, itu hal lain," ujar Ramses kepada jpnn.com, Selasa (3/9).

Karena itu Ramses mengaku tak melihat adanya motif mengganjal Anies di balik pemindahan ibu kota RI dari Jakarta. "Saya kira kalau Anies mau maju enggak ada masalah, jadi tidak terikat dengan pemindahan ibu kota," ucapnya.

BACA JUGA: Prof Mahfud Komentari Pemindahan Ibu Kota dari Sisi Hukum Tata Negara

Dosen di Universitas Mercu Buana itu menilai pemindahan ibu kota malah bisa menjadi bukti sejauh mana Anies mampu menyelesaikan persoalan yang dihadapi Jakarta saat ini. "Jadi, bila Anies maju maka tidak tergantung pemindahan ibu kota meski nanti sorotannya makin berkurang," pungkas Ramses.(gir/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...