Kamis, 18 Oktober 2018 – 12:16 WIB

Ayo, Tinggalkan Cara Kuno Mengajar Matematika

Rabu, 30 Mei 2018 – 08:43 WIB
Ayo, Tinggalkan Cara Kuno Mengajar Matematika - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Para guru matematika dituntut untuk memperbaiki metodologi pembelajaran di kelas, menyusul anjloknya nilai ujian nasional (unas) matematika di jenjang SMP maupun SMA tahun ini.

Pembelajaran matematika yang membuat siswa seperti mesin, sudah kuno dan harus ditinggalkan.

Guru Besar Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Unesa Prof Siti Maghfirotun Amin menuturkan sejak 2000 lalu di kampusnya sudah dikenalkan pendidikan matematika realistik Indonesia (PMRI).

Melalui konsep PMRI itu, anak-anak diminta menyelesaikan soal berbentuk cerita dan dekat dengan kehidupan mereka sehari-hari.

Dalam mengerjakan soal tersebut, anak-anak dibebaskan menggunakan caranya sendiri-sendiri. Setelah itu baru sang guru membimbing dan mengarahkan ke konsep matematika formal. ’’Jadi ada ruang menumbuhkan kreativitas pada anak-anak. Selama ini anak-anak dilatih seperti jadi mesin,’’ katanya, Rabu (29/5).

Pada pembelajaran matematika yang umum berlaku saat ini, Siti mengatakan soalnya seperti ini maka mengerjakannya seperti ini. Guru tidak pernah memberikan penjelasan sehingga siswa ikut bernalar dalam menghadapi sebuah soal matematika. ’’Belajar matematika itu tidak seperti membaca resep,’’ katanya.

Menurut Siti yang menjadi persoalan selama ini soal ujian pada umumnya adalah pilihan ganda. Pada soal jenis ini, bagaimana cara menalar dalam mengerjakan soal tidak diperlukan. Yang penting jawabannya tepat.

Sehingga dalam pembelajaran sehari-hari, guru menerapkan cara singkat atau sering disebut smart solution. Padahal cara ini tidak menumbuhkan nalar peserta didik.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar