JPNN.com

Badai Terdahsyat Jepang Telan Satu Nyawa

Minggu, 13 Oktober 2019 – 02:23 WIB Badai Terdahsyat Jepang Telan Satu Nyawa - JPNN.com

jpnn.com, TOKYO - Sebanyak satu orang tewas dan lebih dari 3 juta orang disarankan untuk mengungsi ketika badai topan yang kuat terjadi di ibu kota Jepang pada Sabtu, sehingga membawa hujan dan angin terberat dalam 60 tahun.

Topan Hagibis, yang berarti "kecepatan" dalam bahasa Filipina Tagalog, diperkirakan mendarat di pulau utama Jepang Honshu pada Sabtu malam, mengancam akan membanjiri dataran rendah Tokyo karena bertepatan dengan air pasang.

Badai, yang diperingatkan pemerintah bisa menjadi yang terkuat melanda Tokyo sejak 1958, telah membawa rekor curah hujan di prefektur Kanagawa di selatan Tokyo dengan curah hujan 700 mm (27,6 inci) selama 24 jam.

Badan Meteorologi Jepang mengeluarkan peringatan tingkat tertinggi untuk beberapa daerah di Tokyo, Kanagawa dan lima prefektur sekitarnya lainnya, peringatan jumlah hujan yang terjadi hanya sekali dalam beberapa dekade.

"Kami melihat hujan yang belum pernah terjadi sebelumnya," kata seorang pejabat agensi pada konferensi pers yang diadakan oleh penyiar publik NHK. "Kerusakan akibat banjir dan tanah longsor sepertinya sudah terjadi."

Banyak orang di dan sekitar Tokyo sudah berlindung di fasilitas evakuasi sementara.

Yuka Ikemura, seorang guru sekolah penitipan anak berusia 24 tahun, berada di salah satu fasilitas semacam itu di sebuah pusat komunitas di Edogawa di Tokyo timur dengan putranya yang berusia 3 tahun, anak perempuan yang berusia 8 bulan dan kelinci peliharaan mereka. Dia memutuskan untuk pindah sebelum terlambat.

"Aku punya anak-anak kecil untuk diurus dan kami tinggal di lantai pertama sebuah apartemen tua," kata Ikemura.

Sumber Antara

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...