Begini Strategi Khofifah Menekan Lonjakan COVID-19 di Bangkalan, Semoga Berhasil

Rabu, 23 Juni 2021 – 13:01 WIB
Begini Strategi Khofifah Menekan Lonjakan COVID-19 di Bangkalan, Semoga Berhasil
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa perketat PPKM Mikro di Bangkalan. Foto:Arry Saputra/JPNN.com

jpnn.com, SURABAYA - Pemerintah Provinsi Jawa Timur bersama Pemkab Bangkalan dan TNI-Polri memperketat PPKM Mikro di delapan desa dan kelurahan pada lima kecamatan di daerah yang berbatasan dengan Surabaya itu.

Apabila skenario pengetatan itu berhasil dilakukan, maka penyekatan di Jembatan Suramadu akan dilonggarkan.

Menurut Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa, pengetatan itu perlu dilakukan agar lonjakan kasus Covid-19 di Bangkalan segera teratasi.

Selain itu, wilayah yang sudah masuk zona merah atau daerah dengan risiko penularan virus Corona tinggi segera berubah warna.

"Mulai hari ini kami support pembentukan posko pengetatan PPKM Mikro," kata Khofifah di Surabaya, Selasa (22/6).

Gubernur Khofifah memerinci delapan desa dan kelurahan itu di antaranya Kraton, Pejagan, dan Bancaran yang berada di Kecamatan Bangkalan.

Lalu, Desa Arosbaya dan Tengket di Kecamatan Arosbaya, Desa Moarah di Kecamatan Klampis, Desa Kombangan di Kecamatan Geger dan Kelurahan Tunjung di Kecamatan Burneh.

"Kami berharap semua elemen masyarakat khususnya para ulama dan tokoh lokal akan menyatu dalam penanganan ini," ujarnya.

SPONSORED CONTENT

loading...