Senin, 10 Desember 2018 – 16:30 WIB

Belum Bayar SPP, Siswa Tak Boleh Ikut Ujian

Kamis, 29 November 2018 – 16:43 WIB
Belum Bayar SPP, Siswa Tak Boleh Ikut Ujian - JPNN.COM

jpnn.com, SURABAYA - Sejumlah sekolah di Surabaya dikabarkan tidak mengizinkan siswanya mengikuti ujian penilaian akhir semester (PAS) lantaran menunggak SPP. 

Dicky Fajar Ramadhan adalah satu di antara 20 siswa yang tidak diperbolehkan mengikuti ujian pada hari pertama. Dia belum membayar SPP Oktober-November. Mereka yang menunggak SPP tersebut disendirikan selama yang lain mengikuti ujian.

Kepala SMP Al Ikhlas Ani Setiyorini membenarkan hal tersebut. Alasannya, siswa tersebut dipisahkan agar bisa menghubungi orang tuanya hari itu juga. Ani bahkan mempersilakan mereka untuk menelepon dengan menggunakan telepon sekolah. Sebagian di antara mereka sudah menghubungi orang tua masing-masing.

''Mereka akhirnya tetap bisa ujian setelah membayar SPP atau bernegosiasi dengan sekolah,'' ungkapnya.

Ani menuturkan, pihaknya sebenarnya tidak melarang siswa mengikuti ujian. ''Bawa ndak bawa uang, kami masukkan (ikut ujian). Pokoknya, ada orang tua datang,'' tegasnya. Dia hanya khawatir uang SPP sudah diberikan kepada siswa, tapi belum dibayarkan. 

Selain SMP Al Ikhlas, SMAN 7 dikabarkan mendiskriminasi siswanya yang belum membayar SPP. Kabarnya, mereka yang belum membayar SPP mengikuti ujian di aula. Waka Kurikulum SMAN 7 Amperayana menegaskan bahwa hal itu tidak benar. ''Tidak benar. Kami menyentralisasi siswa dalam rangka memberikan shock therapy,'' ungkapnya. 

Dia menjelaskan, SMAN 7 sudah menerapkan sistem ujian paperless. Ujian seperti PAS dilakukan secara online dengan menggunakan laptop atau komputer. Mereka menggunakan wifi terbatas. Ketentuannya, satu siswa hanya diperbolehkan menggunakan satu device, yaitu laptop. Device ganda tidak diperkenankan karena akan membuat sinyal lemah. (fit/c5/ano) 

SHARES
TAGS   Uang SPP
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar