Jumat, 22 Juni 2018 – 10:38 WIB

Berawal dari Kisah Anjing Pelacak Mengendus di Bandara

Rabu, 04 Januari 2017 – 00:08 WIB
Berawal dari Kisah Anjing Pelacak Mengendus di Bandara - JPNN.COM

Novita Saseria, Owner Randang Tigoka dalam salah satu kesempatan. Foto: dok.pribadi for Padang Ekspres/JPNN.com

Novi Saseria lihai menangkap peluang bisnis. Lewat kepiawaian dan keuletannya, owner Randang Tigoka ini mampu memasarkan rendang ke lima benua.

Hijrah Adi Sukrial—Padang

SEKILAS rendang produksi Novi sama dengan rendang produk lain. Bedanya, dia mengemasnya dengan apik, sehingga mampu melewati border internasional dan dibawa ke berbagai negara tanpa masalah.

Pertama kali Novi tertarik memasarkan rendang ke luar negeri, karena pernah mengalami pengalaman berkesan di bandara.

“Waktu itu, saya lihat orang Korea tasnya diendus sama anjing pelacak polisi Los Angeles USA. Setelah isi kopernya dibongkar, ternyata dia membawa roti isi daging. Pas giliran saya diendus, ternyata aman nggak kecium anjing pelacak itu,” jelas Novi.

Berawal dari situ, dia bersemangat mengemas produknya agar berstandar internasional. Dia pun mencari informasi bagaimana cara dan aturan main, serta sistem pembayarannya.

Begitu juga cara mengemas dengan bagus. “Kami belajar dan uji coba terus sampai kemasan sekarang. Sejauh ini belum ada komplain,” papar perempuan asal Agam ini.

Diakui Novi, usaha rendang rumahan berstandar internasional yang dikelolanya, disukai konsumen karena kemasannya bisa melewati berbagai aturan border berbagai negara, seperti USA, Eropa dan Australia.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar