JPNN.com

Beredar Isu Filter Rokok Mengandung Darah Babi, Ini Penjelasannya

Selasa, 09 Juni 2020 – 16:29 WIB
Beredar Isu Filter Rokok Mengandung Darah Babi, Ini Penjelasannya - JPNN.com
Ilustrasi rokok. Foto: pixabay

jpnn.com, JAKARTA - Belakangan video tentang protein darah babi dalam filter rokok yang mengutip narasumber dari sebuah organisasi nirlaba beredar kembali di media sosial.

Sebenarnya itu adalah video lama yang dibuat pada 2013 dan kini beredar kembali. 

Narasumber dalam video itu menyebut kandungan hemoglobin terdapat dalam filter rokok. Gunanya untuk menyaring racun kimia agar tidak masuk ke dalam paru-paru perokok.

Menurut narasumber itu, filter rokok yang digunakan dan beredar di pabrikan rokok  merupakan filter rokok impor dengan kandungan protein darah babi.

Dia mengutip pernyataan dari pakar kesehatan asal Universitas Sydney Australia, Simon Chapman.

Namun hal ini telah dibantah Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Lembaga tersebut memastikan tidak terdeteksi kandungan darah babi pada filter rokok.

"Isu itu pernah muncul pada 2010 dan 2013. Berdasarkan hasil uji filter rokok yang dilakukan di laboratorium Pusat Pengujian Obat dan Makanan Nasional BPOM pada 2010 menggunakan metode DNA, dari lima merek rokok berfilter yang diuji, tidak terdeteksi adanya kandungan DNA babi," demikian pernyataan BPOM RI.

Sementara, Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-Obatan, dan Kosmetika (LPPOM) Majelis Ulama Indonesia (MUI), pada 2010, menyatakan seluruh rokok lokal dan impor yang ada di Indonesia tidak mengandung darah babi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...