Rabu, 26 Juni 2019 – 10:54 WIB

Bertugas Puluhan Jam demi Pesta Demokrasi, Bukan Hanya 1 yang Meninggal

Jumat, 19 April 2019 – 18:34 WIB
Bertugas Puluhan Jam demi Pesta Demokrasi, Bukan Hanya 1 yang Meninggal - JPNN.COM

Kadar gula darahnya mencapai 447. Diabetesnya tinggi. Bukan hanya itu. Tensi darahnya juga turun drastis. ”Di bawah normal. Di angka 90/70,” jelas Sugeng yang ikut mengantarkan.

Meski begitu, Supri tetap sadar. Bahkan, dia sempat menelepon istrinya agar segera datang ke puskesmas tempatnya dirawat.

Sugeng dan rombongan akhirnya meninggalkan puskesmas pukul 17.00. Mereka hendak patroli mengecek keamanan pemilu. Sebab, keluarga Supri saat itu sudah datang.

Namun, tiga jam berselang, kabar tersebut terdengar: Supri mengembuskan napas terakhir di tempat dia dirujuk, RS Pusdik Gasum Porong. ”Jelas kaget begitu dapat kabar dari rumah sakit. Almarhum itu pribadi panutan,” ungkap Kholil yang juga Kapolsek Krian itu.

Kapolresta Sidoarjo Kombespol Zain Dwi Nugroho menyebut Supri sebagai pahlawan yang gugur dalam melaksanakan tugas. Untuk menghormati jasanya, Zain memberikan penghargaan kenaikan pangkat satu tingkat lebih tinggi menjadi ipda anumerta.

”Jajaran Polresta Sidoarjo sangat berduka,” tutur alumnus Akpol 1997 itu.

Di Malang, Zaenudin juga memastikan bakal memasukkan perihal pentingnya asuransi bagi mereka yang terlibat dalam pemungutan suara saat menyampaikan laporan kelak ke KPU provinsi. Dengan harapan, itu bisa diteruskan ke KPU RI.

Sebab, peristiwa anggota pemungutan suara meninggal dunia karena kelelahan bukan pertama di Kota Malang. Pada Pemilu 2014 juga dialami anggota panitia pemungutan suara di Sukun.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar