JPNN.com

Corona Mewabah, Kebencian pada Muslim India Bertambah

Selasa, 14 April 2020 – 16:54 WIB Corona Mewabah, Kebencian pada Muslim India Bertambah - JPNN.com
Umat Muslim sedang salat di Masjid India. Foto: New York Times

jpnn.com, NEW DELHI - Pejabat Kementerian Kesehatan India menuding umat muslim di negara itu yang menyebarkan virus corona (covid-19). Pernyataan tersebut membuat serangkaian anti-Islam telah menyebar di India.

Parahnya lagi, seorang pemuda Muslim yang sedang membagikan makanan kepada orang miskin tak luput menjadi target serangan. Banyak masyarakat muslim menerima kekerasan dengan dilempari dan dipukuli.

Dikutip dari New York Times, Selasa (14/4), serangan terjadi baik di luar maupun di dalam lingkungan masjid, mereka yang beragama Islam dianggap sebagai penyebar virus.

Bahkan, di negara bagian Punjab, pengeras suara di kuil Sikh menyiarkan suara pesan yang memberi tahu orang-orang untuk tidak membeli susu dari peternak muslim karena produk tersebut bisa menyebabkan terjangkitnya virus corona.

Pesan penuh kebencian pun berkembang di dunia maya. Semakin banyak beredar video yang berisi imbauan kepada kaum muslim untuk tidak memakai masker, tidak mempraktikkan jarak sosial (physial distancing), dan tidak mengkhawatirkan virus corona sama sekali, seolah-olah para pembuat video ingin muslim terjangkit virus Corona.

Di tengah pandemi global yang menimpa dunia saat ini, selalu ada yang disalahkan. Presiden Amerika Serikat Donald Trump pun melakukannya. Trump bersikeras menyebut novel virus Corona sebagai "virus Cina."

Kaum Muslim di India yang berjumlah lebih dari 200 juta jiwa kini berada di bawah tekanan karena tuduhan yang dilayangkan kepada mereka sebagai penyebar virus.

Di India kaum Muslim merupakan minoritas, sementara 1,3 miliar penduduknya memeluk agama Hindu sebagai mayoritas.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
natalia