JPNN.com

Data Konsumen Bocor, Arief Poyouno Harap BIN Lakukan Screening

Senin, 13 Juli 2020 – 17:01 WIB
Data Konsumen Bocor, Arief Poyouno Harap BIN Lakukan Screening - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Ketua Umum Federasi Serikat Pekerja (FSP) BUMN Bersatu Arief Poyuono menilai kasus kebocoran data pegiat media sosial Denny Siregar merupakan contoh rentannya rahasia data konsumen untuk disalahgunakan oleh korporasi. Oleh karena itu, Poyouno mengharapkan Badan Intelijen Negara (BIN) terlibat dalam pengawasan.

Menurut Arief, ada banyak kebocoran data publik yang tidak terpantau lantaran enggan melaporkan atau takut. Dia juga mendorong Polri membongkar kasus ini, karena bisa mengarah pada skandal penjualan data.

"Bayangkan, pekerja outsourcing atau kontrak saja dengan mudah (membobol data)," ujar Arief saat dikonfirmasi, Sabtu (11/7).

Arief menduga, sangat terbuka kemungkinan data yang dibobol tak hanya milik Denny Siregar. Menurutnya, apa yang telah diungkap Polri dengan menangkap FPH, pelaku ilegal akses data pelanggan Telkomsel, merupakan hal yang harus dievaluasi. Arief khawatir ada orang yang membekingi di belakang kasus ini.

"Bisa jadi, percakapan menteri sampai presiden juga disadap,” ucapnya.

Karena itu, ia menduga dalam kasus Denny Siregar tak hanya FPH yang akan diproses hukum. Kemungkinan muncul tersangka lain.

"Ini bukan kasus sembarangan. Bukan persoalan siapa tersangkanya, tetapi anda bayangkan saja, seseorang bisa mencomot kapan data penting di Telkomsel yang bisa saja untuk kepentingan politik dan tujuan tertentu. Maka saya kira, kasus ini bisa menyeret tersangka lain," tambahnya.

Oleh karena itu, Arief menilai manajemen Telkomsel harus melakukan screening kepada pegawai yang punya akses dan bertanggung jawab atas semua data pelanggan Telkomsel.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
fajar