Endus Persembunyian WBP, Tim Satreskrim Polrestabes Surabaya Langsung Bergerak

Kamis, 10 Juni 2021 – 09:17 WIB
Endus Persembunyian WBP, Tim Satreskrim Polrestabes Surabaya Langsung Bergerak - JPNN.com
Fugita Purnama, paman korban penganiayaan saat melapor ke Polrestabes Surabaya. Foto: Dokumentasi pribadi untuk JPNN.com

jpnn.com, SURABAYA - Polisi sudah mengendus keberadaan pria berinisial WBP (46) yang diduga sebagai pelaku penganiayaan terhadap remaja berusia 12 tahun inisial JM, Rabu (26/5).

JM yang bersimbah darah dan mengalami koma usai dianiaya di kamar indekos Jalan Kupang Krajan V-A, Surabaya, Jatim, meninggal di RSUD dr Soetomo pada 2 Juni 2021.

"Betul, kami sudah mengantongi tempat persembunyian pelaku," kata Kasat Reskrim Polrestabes Surabaya AKBP Oki Ahadian, saat dikonfirmasi, Kamis (10/6).

Mantan Kasubdit Jatanras Polda Jatim itu menyebut bahwa pihaknya sedang menerjunkan tim menuju lokasi di mana sang pelaku bersembunyi. 

"Tim kami sedang merapat ke sana," ujar dia.

Sayangnya, Oki masih belum membeberkan secara detail di mana terduga pelaku itu kabur setelah diduga melakukan penganiayaan terhadap bocah tersebut. 

"Yang jelas tempat persembunyiannya di luar kota Surabaya," tegas dia. 

Alumni Akpol Tahun 2003 itu menambahkan, apabila pelaku sudah tertangkap pihaknya segera akan melakukan rilis.

"Ditunggu saja semoga segera ditemukan," pungkas Oki. 

Sebagaimana diketahui, JM ditemukan bersimbah darah dan mengalami luka parah di bagian kepalanya diduga akibat hantaman paving.

Beberapa hari setelah kejadian, diketahui ponsel korban juga hilang.

Korban yang merupakan pelajar SD kelas enam itu meninggal setelah koma selama sepekan.

Korban mengalami luka retak pada tengkorak kepala, mata kiri berdarah dan wajah bagian kiri juga bengkak diduga akibat dipukul paving oleh pelaku WBP, yang berasal dari Garut, Jawa Barat tersebut. (mcr12/jpnn) 

Jangan Lewatkan Video Terbaru:

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...