JPNN.com

Gelar Jumpa Pers Tengah Malam di KPK, Nawawi Umumkan Edhy Prabowo Jadi Tersangka

Kamis, 26 November 2020 – 01:30 WIB
Gelar Jumpa Pers Tengah Malam di KPK, Nawawi Umumkan Edhy Prabowo Jadi Tersangka - JPNN.com
Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango (duduk di tengah) dalam jumpa pers di kantornya, Rabu (25/11) guna mengumumkan nama Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo dan sejumlah pihak lain sebagai tersangka korupsi penerbitan izin kuota ekspor benur. Foto: Ricardo/JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo sebagai tersangka kasus dugaan korupsi penetapan ekspor benih lobster atau benur.

Selain itu, KPK juga menetapkan enam tersangka lainnya hasil operasi tangkap tangan (OTT) pada Rabu (25/11) dini hari tersebut.

Menurut Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango, pihaknya memiliki cukup bukti untuk menjerat Menteri Edhy sebagai tersangka penerima suap.

Selain itu, ada lima orang lainnya yang juga menjadi tersangka penerima suap, yakni dua staf khusus Edhy di Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) masing-masing Safri (SAF) dan Andreau Pribadi Misanta (APM); pengurus PT Aero Citra Kargo Siswadi (SWD); staf istri Menteri KKP Ainul Faqih (AF); dan swasta bernama Amiril Mukminin (AM).

Adapun satu orang lainnya bernama Suharjito menjadi tersangka pemberi suap. Suharjito merupakan direktur PT Dua Putra Perkasa Pratama (DPPP).

"KPK menyimpulkan adanya dugaan tindak pidana korupsi berupa penerimaan hadiah atau janji oleh penyelenggara negara terkait dengan perizinan tambak, usaha, dan atau pengelolaan perikanan atau komoditas perairan sejenis lainnya tahun 2020," kata Nawawi dalam jumpa pers di kantornya jelang tengah malam tadi.

Nawawi menambahkan, semula KPK menangkap 17 orang dalam OTT pada Rabu (25/11) dini hari. OTT itu digelar di sejumlah lokasi, antara lain Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang Selatan, Depok, dan Bekasi.

Selain Edhy dan enam orang lain yang kini menjadi tersangka, pihak lain yang ikut terjaring KPK ialah anggota DPR dari Gerindra Iis Rosita Dewi, Dirjen Perikanan Tangkap KKP M Zaini, Dirjen Budi Daya Perikanan KKP Slamet Soebijakto, Humas KKP Desri, perwakilan PT PLI bernama Dipo, serta swasta dari PT ACK Deden Deni.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ara