JPNN.com

Gerakan Anti Feminis Menguat di Indonesia

Senin, 27 Mei 2019 – 10:00 WIB Gerakan Anti Feminis Menguat di Indonesia - JPNN.com
Gerakan Anti Feminis Menguat di Indonesia

Mereka menyebut feminisme sebagai "racun". Mereka juga menertawakan kaum LGBT.

Kampanye anti-feminis:

  • Kaum konservatif yang giat di media sosial mengklaim "tubuhku bukan milikku, tetapi milik Allah SWT"
  • Gerakan anti-feminis merespons kampanye RUU anti kekerasan seksual
  • Perempuan dimobilisasi oleh kelompok Islam garis keras dan partai politik di Indonesia

Munculnya gerakan Indonesia Tanpa Feminis - tepat sebelum pemilu 17 April - menjadi viral karena secara lantang menentang gerakan feminisme sebagai nilai yang diimpor dari Barat dan tidak sesuai dengan norma-norma agama.

Penolakan mereka terhadap feminisme didasarkan pada pernyataan bahwa "tubuhku bukan milikku, melainkan milik Allah SWT". Kampanye mereka telah memicu perdebatan tentang peran wanita di negara dengan mayoritas Muslim terbesar di dunia.

Indonesia Tanpa Feminis mengusung slogan #UninstallFeminism dan mencerminkan gerakan konservatif yang semakin mahir dan teknologis menarik kalangan milenial dengan berbagai meme dan gambar. Hal itu gagal diimbangi oleh organisasi mainstream dan moderat.

"Saya tidak butuh feminisme karena itu merusak konstruksi keluarga tradisional," kata salah satu postingan.

"Jika kita berbicara tentang anti-feminisme, itu bukanlah hal baru," ujar Dr Dina Afrianty, seorang peneliti di La Trobe University. External Link: "We so often forget God has honored the woman."


Menurut aktivis anti kekerasan terhadap perempuan Yuni Asrianty, yang baru adalah penggunaan platform digital dan advokasi kebijakan anti-feminis untuk mendorong ide-ide mereka yang puritan dan konservatif.

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...