Jumat, 22 Februari 2019 – 09:49 WIB

Harga Tiket Pesawat Mahal, Malas Pergi Liburan

Kamis, 14 Februari 2019 – 08:54 WIB
Harga Tiket Pesawat Mahal, Malas Pergi Liburan - JPNN.COM

jpnn.com, MAKASSAR - Harga tiket pesawat yang mahal dan penerapan bagasi berbayar diduga telah menyebabkan tingkat hunian hotel mengalami penurunan.

Merujuk data BPS Sulsel, terkait Tingkat Penghunian Kamar (TPK) pada Januari 2018 lalu, mencapai angka rata-rata 50,96 persen.

Dengan rincian, hotel bintang 1 (37,39 persen), bintang 2 (40,07 persen), bintang 3 (48,15 persen), bintang 4 (66,32 persen), bintang 5 (56,58 persen).

Lalu masuk Februari 2018, rata-rata TPK hotel itu 47,47 persen. Berturut-turut, hotel bintang 1 (39,57 persen), bintang 2 (47,70 persen), bintang 3 (47,18 persen), bintang 4 (52,84 persen), bintang 5 (62,73 persen).

Angka TPK tersebut (Januari-Februari 2018), merupakan awal tahun yang memang masuk kategori low season. Itu dalam kondisi harga tiket yang tidak mahal seperti sekarang.

Sehingga, hotel-hotel masih menerima tamu wisatawan. Meskipun belum ada sektor Meetings, incentives, conferences and exhibitions (Mice) yang masuk.

BACA JUGA: Harga Tiket Pesawat Mahal, Pelaku Pariwisata Gelar Pawai Keprihatinan

Namun berbeda dengan kondisi awal tahun 2019 ini. Harga tiket sudah membumbung tinggi. Tak ada lagi harga Rp700-an ribu. Sudah di atas Rp1 jutaan. Sekalipun itu kelas ekonomi.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar