JPNN.com

Heboh Wacana Mapel Sejarah Dihapus, Fadli Zon Bikin Ulasan Ditujukan ke Nadiem

Senin, 21 September 2020 – 13:57 WIB
Heboh Wacana Mapel Sejarah Dihapus, Fadli Zon Bikin Ulasan Ditujukan ke Nadiem - JPNN.com
Fadli Zon menanggapi wacana penghapusan mata pelajaran sejarah. Ilustrasi Foto: Ricardo/JPNN.com

Ia senang karena Kemendikbud Nadiem Makarim sudah mengklarifikasi rencana penghapusan pelajaran sejarah tidaklah benar.

Menurut dia, Mendikbud Nadiem Makarim, bisa belajar dari pengalaman pembentukan Komisi Pembaruan Pendidikan yang dibentuk oleh Daoed Joesoef pada masa awal jabatannya sebagai Mendikbud pada 1978.

Adapun tugas komisi itu, pertama,  untuk menyerap semua gagasan dan bahan mengenai pendidikan nasional dari berbagai pihak di tanah air, mulai dari masyarakat, penyelenggara pendidikan, birokrat pendidikan, para intelektual, hingga para profesional.

Kedua, sesudah menyerap semua itu, komisi ditugaskan untuk merumuskan apa yang seharusnya dirancang dan dilakukan oleh Kementerian Pendidikan terkait dengan pendidikan nasional.

Ketiga, rumusan itu harus diujipublikkan oleh komisi di mana komisi sesudahnya harus memperbaiki rumusannya sesuai tanggapan, kritik, dan masukan yang mereka peroleh dalam berbagai uji publik tadi.

Jadi,  kata Fadli Zon, pekerjaan-pekerjaan penting semacam itu sejak awal memang harus dilakukan secara terbuka agar perkembangannya bisa diikuti masyarakat.

Sehingga, masyarakat tidak tiba-tiba disodori perubahan-perubahan drastis yang proses perumusan serta perdebatannya tak pernah mereka ikuti.

Dulu, lanjut Fadli Zon, Komisi Pembaruan Pendidikan diisi tokoh-tokoh terkemuka lintas bidang, seperti Sumitro Djojohadikusumo, Koentjaraningrat, Andi Hakim Nasution, T.O. Ihromi, Slamet Iman Santoso, dan Ki Suratman. 

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
tomo