Jumat, 21 September 2018 – 08:59 WIB

Industri Mebel Ditantang Kembangkan Usaha di Luar Jawa

Jumat, 29 Juli 2016 – 09:11 WIB
Industri Mebel Ditantang Kembangkan Usaha di Luar Jawa - JPNN.COM

Ilustrasi. Foto: Radar Semarang

JAKARTA – Pelaku industri furnitur dan kerajinan nasional ditantang mengembangkan usaha di luar Pulau Jawa. Selain mendekati pusat bahan baku, langkah tersebut diyakini mendorong pertumbuhan ekonomi daerah.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menilai, daya saing industri furnitur dan kerajinan Indonesia di pasar global terletak pada sumber bahan baku alami yang melimpah. Di antaranya, kayu, bambu, dan rotan.

’’Selama ini pasokan bahan baku berasal dari Kalimantan, Sulawesi, dan Sumatera,” ujarnya setelah pembentukan Himpunan Industri Mebel dan Kerajian Indonesia (HIMKI) di Kementerian Perindustrian kemarin (28/7).

Karena itu, Airlangga meminta pelaku industri mendirikan fasilitas produksi di daerah penghasil bahan baku. Menperin juga meminta pengusaha membuat produk yang berorientasi ekspor. ’’Lima tahun ke depan produk harus tersebar ke luar Jawa,” terangnya.

Airlangga menilai industri furnitur dan kerajinan adalah salah satu industri prioritas karena mampu menghasilkan produk bernilai tambah tinggi dan berdaya saing global.

Industri furnitur mampu menghasilkan devisa negara serta menyerap tenaga kerja yang signifikan. ’’Research and development harus kuat. Sebab, hal itu menjadi ujung tombak daya saing industri,’’ tegasnya. (wir/jos/jpnn)

 

Kinerja Ekspor Mebel

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar